Rindu Yang Menghempas Hati- Bab 46

Standard

Adlina menanti Nazrey saban hari tanpa sebarang perkhabaran. Sudah empat bulan dia menanti, namun masih menjadi teka-teki. Puan Sri Nora seolah-olah mendiamkan diri. Hanya airmata sahaja yang mengalir di tubir mata Puan Sri Nora. Sudah berkali-kali Adlina merayu, namun tiada jawapan yang keluar dari mulut Puan Sri Nora.  Mulut wanita tua yang masih anggun itu bagai dikunci serapat-rapatnya. Ditanya juga kepada kedua orang tuanya namun hampa jawapannya.  Mereka cuma ingin Adlina sentiasa bersabar.

Tetapi berapa lamakah Adlina harus bersabar. Kandungannya saban hari semakin membesar. Adlina mahukan suaminya di saat ini. Di saat dia amat memerlukan lelaki itu. Setiap malam, Adlina menangis di hamparan sejadah. Hanya ALLAH SWT sahaja yang tahu akan isi hatinya. Diusap-usap perlahan perutnya yang membesar. Benih kasih antara dia dan Nazrey tersemai di dalam rahimnya. Tidak banyak kerenah sepanjang tempoh empat bulan kandungannya seolah-olah anak yang membesar di dalam rahimnya mengetahui ibunya sedang berdukacita. Adlina tidak lagi pulang ke kondominium milik Nazrey.

Adlina sudah pun kembali menetap dengan kedua orang tuanya. Adlina bersyukur kerana mempunyai keluarga yang banyak memberikan sokongan dikala dia masih di dalam keadaan yang tidak menentu. Adlina cuba menyibukkan dirinya dengan perniagaan kafenya. Semakin hari, ramai pelanggan yang datang untuk makan dan minum di situ. Kadangkala, Adlina sendiri tidak menang tangan bila tiba waktu hujung minggu. Ramai pelanggannya yang membawa ahli keluarga untuk menjamu selera di kafenya.

“Adlina, ada orang nak jumpa dengan kau.” kata Zahra. Adlina ketika itu baru sahaja selesai solat asar di bilik pejabatnya.

“Siapa Zahra?” tanya Adlina kehairanan. Zahra hanya menjongketkan kedua belah bahunya. Waktu petang begini, kafenya sudah pun agak lengang. Terasa ada sedikit tendangan di dalam perutnya. Adlina tersenyum sambil mengusap perutnya perlahan-lahan.

“Adlina, hati-hati bila kau melangkah keluar. Hanis baru sahaja selesai mop lantai. Agak basah sedikit.”  Zahra mengingatkan Adlina sebelum berlalu ke dapur.

Seorang wanita yang sedang memakai kacamata hitam sedang duduk memerhatikan keliling kafenya. Wanita yang sudah lama Adlina tidak ketemu. Kali terakhir sehari sebelum wanita itu berhijrah ke luar negara bersama dengan suaminya.

“Najwa?” tanya Adlina sebelum mengambil tempat duduk di hadapan wanita itu. Najwa terus bangun dari kerusi dan memeluk erat Adlina. Adlina dapat merasakan bahu bajunya sedikit basah. Najwa menangis, bisik hati Adlina.

“I miss you so much Adlina… It has been a while. ” Najwa menarik kerusi yang ada disebelah Adlina dan duduk di atasnya.

” I miss you too.” Adlina mula menangis terisak-isak. Matanya menjadi bengkak akibat menangis.  Najwa mengusap perut Adlina perlahan-lahan.

“How many month?” tanya Najwa sambil membuka kacamata hitamnya dan terus meletakkannya di atas meja. Hanis, salah seorang pekerja di kafe Adlina merapati kedua wanita itu.

“I am so sorry. Any drinks for both of you?” tanya Hanis teragak-agak.

“Najwa, any drinks for you? Nak makan ke? ” tanya Adlina.

“Ice Caramel Latte sahaja.”

“Makan?”

“Takper. I baru sahaja lunch.”

“Lunch? Dah pukul berapa ni Najwa. I insist. Kalau tak nak yang berat.. Ada kek dan pie.”

“Anything…” Akhirnya Najwa beralah setelah didesak oleh Adlina.

“Hanis,  buatkan dua gelas Ice Caramel Latte dan satu Yorkshire Pudding.” arah Adlina sebelum Hanis berlalu pergi. Tidak lama kemudian, dua gelas Ice Caramel Latter dan Yorkshire Pudding sudah berada di atas meja.

“Yorkshire Pudding..” Najwa mengambil sudu kecil yang berada di atas meja lalu mengambil sedikit puding Yorkshire sebelum memakannya.

“Dah berapa bulan kandungan Lin sekarang ni?” tanya Najwa sebelum meneguk air Ice Caramel Latte.

“Dah nak masuk lima bulan.” jawab Adlina perlahan-lahan.

“Bila Najwa sampai Singapura?” tanya Adlina sambil memandang Najwa yang sedang leka makan puding yang berada di hadapannya.

“Pagi tadi. Check- in di M Hotel sebelum datang ke sini. Ni pun tanya mama alamat kafe. Telefon Lin di rumah tapi tak berjawab. So.. cekalkan hati terus datang sini naik teksi.” jelas Najwa panjang lebar. Adlina hanya tersenyum mendengarkannya. Najwa masih lagi kelihatan anggun walaupun sudah mempunyai seorang cahaya mata.

“Baby dan suami tak bawa sekali?” tanya Adlina.

“Ohh.. Sedang berehat di hotel.” Pudding Yorkshire sudah hampir selesai dimakan oleh Najwa.

Tiba-tiba Najwa terpandang epok-epok yang ada di dalam tempat di mana segala kuih muih dipamerkan.

“Nazrey suka sangat dengan karipap berisi telur dan kentang.” kata Najwa perlahan. Kata-katanya walaupun perlahan sangat jelas di pendengaran Adlina.

“Nak tanya sikit boleh tak?”

“Apa dia?” Najwa menyedut perlahan airnya. Mata kecokletannya terarah ke anak mata Adlina.

“Najwa tahu di mana Nazrey berada? Semua seolah-olah tidak merahsiakan di mana suami Lin berada. Tanya mama.. mama menangis. Tanya mak dan ayah Lin pun sama.. semua diam membisu kemudian menangis. Dah hampir lima bulan Lin cuba hubungi Abang Nazrey. Tapi hampa. Hari-hari Lin cuba hubungi dia. Lin dah macam separuh gila dibuatnya. Lin kalau boleh nak terbang terus ke Turin jumpa Abang Nazrey tapi mama, ayah dan mak tak kasi. Katanya takut terjadi apa-apa yang kurang baik pada Lin. ” Adlina mula menangis. Wajahnya yang cerah menjadi kemerah-merahan.

Nasib baik kafenya telah ditutup. Ramai pekerjanya sudah pulang. Yang tinggal hanya Hanis dan Zahra yang sedang bersiap sedia untuk pulang. Tidak mahu masuk campur, kedua-duanya terus berjalan ke luar pintu kafe sebelum memusingkan papan tanda  “TUTUP” di hapadan pintu kaca kafe. Tinggallah Najwa dan Adlina berdua di dalam kafe tanpa sesiapa yang datang mengganggu mereka berdua.

Airmata Najwa mula mengalir perlahan-lahan. Najwa ingatkan dia kuat untuk berdepan dengan Adlina namun dia gagal. Melihatkan keadaan Adlina, Najwa seolah-olah tidak mampu untuk berahsia lagi walaupun mamanya Puan Sri Nora menegahnya untuk memberitahu hal yang sebenarnya. Puan Sri Nora tidak mahu Adlina berasa begitu tertekan setelah mengetahui keadaan Nazrey hingga menjejas kesihatan dirinya dan kandungan.

Apatah lagi kadungannya berisiko tinggi kerana ada ketumbuhan ‘cycst’. Mengikut doktor pakar yang merawat Adlina, cycst yang ada di dalam rahim Adlina tidak menjejas kandungan Adlina dan tidak perlu menjalani pembedahan untuk mengeluar ketumbuhan tersebut setelah menjalani satu lagi ujian pemeriksaan secara terperinci. Adlina amat bersyukur kerana dia tidak perlu menjalani pembedahan.

“Apa yang sebenarnya yang terjadi pada Nazrey?” desak Adlina. Adlina semakin kurang sabar kerana ia sudah tersimpan terlalu lama. Semua teka-teki harus dirungkai supaya dirinya berasa lega. Jika Nazrey sudah ada pilihan lain? Adlina akur. Najwa menghela nafasnya. Bagaimana harus dia susun kata-kata supaya Adlina dapat menerima khabar berita yang tentang Nazrey.

“Adlina… Najwa harap yang Lin bersabar ya. Bukan tak mahu beritahu. Tapi kami semua tidak mahu kesihatan Lin terganggu.”

“Susah sangat ke semua nak beritahu Lin tentang keadaan Abang Nazrey. Dia suami Lin. Dan Lin masih isterinya yang sah.” Nada suara Adlina sudah bertukar menjadi kasar.

“Beritahu Lin apa yang sebenarnya yang berlaku kepada suami Lin. I have the right to know!”  Najwa cuba menelan air liurnya tetapi terasa begitu kesat dan pahit sekali.

” Nazrey terlibat dalam kemalangan di Turin semasa menyeberang jalan selepas berbual dengan mama di telefon. Keadaan Nazrey begitu kritikal selepas kejadian itu. Kami semua tak sampai hati nak beritahu Lin perkara yang sebenar.” jelas Najwa perlahan. Adlina berasa dunianya seakan gelap gelita. Seluruh tubuhnya terasa longlai.  Adlina cuba menarik nafasnya perlahan-lahan. Dia tahu dia perlu kuat. Akhirnya berita tentang suaminya sudah diketahuinya.

“Nazrey cedera agak teruk di bahagian kepala. Nazrey koma selama dua hari di ICU sebelum tersedar. Kemudian doktor mengesahkan Nazrey mengalami ‘post traumatic amnesia’. Masa itu Lin masih dirawat di hospital ketika kejadian itu berlaku. Sebab tu mama dengan yang lain tidak mahu Lin berasa tertekan.” sambung Najwa. Akhirnya apa yang terbuku dan tersimpan selama ini akhirnya diberitahu kepada Adlina. Najwa berharap Adlina tabah menghadapi ujian ini.

“Kenapa sampai dah lima bulan baru beritahu semua ini?” tanya Adlina geram.

“Macam yang Najwa cakapkan tadi.. Kita tidak mahu kesihatan Lin terganggu.”

“Tapi dia suami Lin. Lin patut tahu! Kenapa semua senyap sahaja bila Lin tanya” Suara Adlina sudah meninggi.

“Ya. Dia suami Lin. Tapi kita semua sayang dekat Lin. Kita tak mahu terjadi apa-apa yang tak diingini. Mama cuba lindungi Lin. Tak mahu Lin terbeban. Sebab mama berasa bersalah selama ini. Mama selalu marahkan dirinya. Salahkan dirinya. Kalau tidak kerana panggilan yang dibuat mama dan desakkan mama untuk Nazrey segera pulang, semua ini takkan terjadi.” jelas Najwa. Najwa juga berasa kasihan kerana mamanya selalu menyalahkan dirinya.

“Dr Shahrul tahu? ” tanya Adlina kepada Najwa. Najwa perlahan-lahan menganggukkan kepalanya

“Dr Shahrul yang menguruskan Nazrey dipindahkan ke hospital di Kuala Lumpur untuk menjalani rawatan susulan dan terapi.” jelas Najwa

“Jadi semua tahu? Semua tahu kecuali Lin. Allahu Akhar! Kenapa? Kenapa?” Adlina merintih sambil meraup wajahnya berkali-kali. Najwa pula berasa tertekan dengan keadaan Adlina. Najwa takut Adlina hilang pertimbangan bila mengetahui keadaan sebenar Nazrey. Tapi sangkaannya melesit sama sekali. Adlina hanya merintih dan terus merintih. Beristigfar berulang kali. Kuat sungguh Adlina. Desis hati Najwa. Najwa sendiri tidak tahu samada dia mampu menjadi sekuat Adlina bila ditimpa ujian sebegini.

Tetapi Najwa akur dengan qada’ dan qadar dari yang Maha- Esa. Api kemarahan Adlina mulai reda bila mendengar penjelasan dari Najwa. Patutlah Puan Sri Nora menangis bila Adlina mengajukan soalan dimana Nazrey berada. Rupanya ibu mertuanya juga berasa begitu sedih.

Adlina cuba menghadamkan segala penjelasan yang diberikan oleh Najwa. Ya Allah, ujian ini seolah-olah begitu berat untuk ditanggung, hati Adlina mula merintih. Najwa mula menangis tersedu-sedan. Tisu yang diambil di dalam tas tangannya dikesat di tubir matanya perlahan-lahan.

” Keadaan Nazrey bagaimana? Di mana Nazrey berada sekarang ini?” tanya Adlina bertubi-tubi. Suaranya seolah-olah mendesak Najwa untuk memberitahu jawapannya.

“Rumah Mama.” jawab Najwa tanpa berfikir panjang. Belum sempat Najwa menghabiskan kata-katanya, Adlina terus bangun dari tempat duduk. Adlina kemudian mencapai beg dan kunci kafenya.

“Lin nak ke mana?” tanya Najwa terpinga-pinga. Adlina tergesa-gesa menutup kafenya.

“I am flying to KL tonight.” jawab Adlina.

Najwa tergamam.

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s