Monthly Archives: December 2013

Rindu Yang Menghempas Hati- Bab 19

Standard

Hari berganti hari..masa berlalu dengan begitu pantas sekali. Tanpa Adlina sedari, sudah sebulan majlis pernikahan dan persanding Najwa dan pasangannya Tengku Faisal. Kedua-dua majlis yang diadakan begitu  gah dan mewah sekali dengan kehadiran orang-orang kenamaan dan para menteri. Maklumlah, kedua-dua keluarga mempelai adalah dari golongan usahawan yang berjaya. Malah majlis itu diserikan dengan kehadiran penyanyi-penyanyi popular untuk menyerikan majlis makan malam dan persandingan Najwa dan pasangannya. Adlina juga begitu kagum kerana ini adalah pertama kali dia ke majlis seperti begitu. Seluruh tenaga pekerja di Saujana Holdings juga dijemput hadir.  Adlina pula ke majlis itu ditemani oleh Shahrul Ammar.

Pada mulanya, Adlina agak keberatan untuk ke majlis itu dengan ditemani Shahrul Ammar. Tetapi bila melihat kesungguhan Shahrul Ammar, akhirnya Adlina membuat keputusan untuk pergi ke majlis itu bersama dengannya. Malah, Shahrul Ammar sanggup mengheretnya ke butik pereka terkenal untuk membuat tempahan baju kurung ekslusif ke majlis tersebut.. Adlina memakai baju kurung moden berwarna hijau yang direka khas dipadankan dengan tudung dari rona yang sama. Manakala Shahrul begitu segak memakai baju melayu sedondon dengan Adlina.

Semenjak majlis akad nikah Najwa, Adlina mula berkawan rapat dengan Shahrul Ammar. Adlina merasa begitu senang dengan lelaki itu. Dari pengamatan Adlina, Shahrul Ammar ialah seorang yang kuat pengangan agama dan berbudi bahasa. Walaupun berasal dari keluarga yang berada,  Shahrul Ammar begitu merendah diri. Itu yang membuatkan Adlina berasa amat selesa dengan lelaki itu.  Berbeza dengan Nazrey Shah Iskandar, Shahrul Ammar tidak meneruskan legasi perniagaan automotif keluarganya. Sebaliknya, dia lebih senang menjadi seorang pakar bedah. Bila ditanya oleh Adlina mengapa lelaki itu tidak meneruskan legasi keluarganya, jawapan yang diberikan ialah jiwanya tiada dalam dunia perniagaan. Setelah kematian ayahnya, abang dan adik perempuan yang meneruskan perniagaan automotif milik keluarganya.

Tumpuan Adlina terhenti apabila bunyi interkom berbunyi. Suara Zahirah, penyambut tamu di lobi menerpa di hujung talian.

“Ada sejambak bunga dan hadiah dikirimkan untuk Cik Adlina. Nak saya suruh budak pejabat hantarkan ke bilik?” tanya Zahirah.

“Siapa yang beri saya bunga dan  hadiah,  Zahirah?” Adlina bertanya kembali.

“Entah, saya kurang pasti Cik Adlina. Cuma ada pengirim bunga datang lebih kurang sepuluh minit yang lalu. Agaknya peminat Cik Adlina kut.?”

“Ehhh.. awak ni Zahirah. Macam-macam aje. Tak payah suruh Mail hantar. Nanti saya turun ke lobi. Lagipun dah nak  habis waktu pejabatkan.”

Setelah itu, Adlina meletakkan telefon ke tempat asalnya. Berbagai-bagai andaian yang terlayar difikirannya. Takkan beberapa bulan bekerja di Saujana Holdings, dah ada orang yang menghantar bunga. Tak mungkin siapa-siapa akan menghantar hadiah mahupun jambangan bunga.  Lagipun, Adlina tidak punya ramai kenalan. Hanya Indah sekeluarga yang tinggal di Cheras, Takkan Indah pula yang nak menghantarkan bunga kepadanya.

Hatinya meronta-ronta ingin mengetahui siapa yang memberikannya sejambak bunga dan hadiah. Akhirnya, Adlina mengambil keputusan untuk turun ke lobi mengambil jambangan bunga dari Zahirah sebelum pulang ke rumah .Lagipun waktu pejabat akan berakhir dalam masa sepuluh minit lagi. Adlina mencapai tas tangan dan segera turun ke lobi. Sebelum itu, Adlina sempat berpesan dengan salah seorang pembantunya yang dia akan terus pulang. Semasa berjalan menuju ke ke lif, Adlina dapat perhatikan ramai diantara pekerja-pekerja di Saujana Holdings sudah pun bersiap sedia untuk pulang. Ada juga masih di meja kerja masing-masing. Mungkin mahu menghabiskan kerja ataupun ada hal yang harus diselesaikan dengan segera.

Setibanya Adlina di lobi, Zahirah kelihatan sedang melayan beberapa orang di kaunter penyambut tamu. Adlina pun segera berjalan ke arah Zahirah.

“Cik Adlina, yang ini hadiah dan jambangan bunga.” Zahirah menghulurkannya kepada Adlina. Sejambak bunga tulip berwarna ungu yang digubah cantik telah bertukar tangan. Adlina mengeluarkan sesuatu dari beg kertas yang dihulurkan oleh Zahirah. Satu kotak berisi macrons pelbagai warna disusun dengan cantik. Sebuah kad terselit di celah jambangan bunga tulip tersebut. Adlina terus membaca coretan yang tertulis di kad itu.

‘Nurina Adlina, 

Feeling gratitude and not expressing it is like wrapping  a present  and not giving.

Thank you so much my dear for spreading smiles and adding colors into my life.

Syed Shahrul Ammar.’

Sebaik sahaja membaca membaca kad yang diterimanya, sebuah senyuman terukir di bibir Adlina. Walaupun Shahrul Ammar begitu sibuk dengan kerjayanya sebagai seorang pakar bedah, lelaki itu masih meluangkan sedikit masa untuk menghantar jambangan bunga dan sekotak macrons . Mungkin  ia sebagai tanda persahabatan.  Senyuman di bibir Adlina di lekang sehingga berjalan ke tempat meletak kereta .  Tiba-tiba, telefon bimbit Adlina berbunyi. Nama Shahrul Ammar tertera di sebagai pemanggil.

“Assalamualaikum Adlina.. Dah terima kiriman dari saya?”

“Waalaikumsalam Dr. Syed Shahrul Ammar. Saya dah terima. Laaa.. kenapa sampai nak beri bunga dan macrons. Malu saya”. ujar Adlina. Tangannya ligat menghidupkan enjin kereta dan menukarkan ke ‘hands free’ sebelum mula memandu keretanya.

” Tak ada apa-apa. Cuma hendak ucapkan terima kasih kerana sudi menemani saya ke majlis persandingan Najwa. Hmmm….macrons tu hasil dari saya. Penat saya membuatnya semalaman. Tak boleh didapati di mana-mana kedai. Harap Adlina sudi makan macrons yang saya buat. Jangan takut, tak ada jampi-jampi” kedengaran Shahrul Ammar sedang ketawa di hujung talian.

“Itu yang buat saya seram Doktor. Takut malam-malam saya tersebut nama doktor sampai doktor tersedak”

“Awak ni kan Adlina.. ada-ada aje. Anyway, enjoy the macrons. Kalau tak sedap, minta maaf. Saya ni bukan professional sangat. Kalau simple-simple boleh laaa..” kata Shahrul Ammar.

“Yelah tu.. confirm sedap doktor. Bukan senang nak dapat pakar bedah pandai baking. Untung bakal isteri doktor.”

” Awak lah bakal isteri saya.. gurau saja. Dah berapa kali saya pesan, jangan panggil saya doktor. Shahrul aje. Esok lunch dengan saya ya. Saya off duty. Nanti saya ambil Adlina dari pejabat.”

“Tak apa.. U text me dekat mana nak lunch. Insha Allah, I akan ke sana.”

“Ok kalau begitu. I ll text you in awhile.” balas Shahrul Ammar. Kedengaran nada Shahrul Ammar begitu gembira sekali dengan penerimaan Adlina untuk makan tengahari dengannya.

“Shahrul, I need to hang up the phone. Dah nak sampai rumah.”  Adlina menamatkan perbualannya dengan Shahrul Ammar untuk memakir keretanya di kawasan tempat letak kereta kondominium. Tidak lama kemudian, terdengar bunyi pesanan ringkas di telefon bimbit. Mungkin dari Shahrul, desis Adlina.

Sebaik sahaja tiba di rumah, Adlina membuka pesanan ringkas di telefon bimbitnya.

Adlina, I ‘ll be out of the office till Thursday. Keep me posted on the outcome of  our tender submission to SHH Berhad. – NSI.’

Ingatkan Shahrul, rupanya si mamat serabai yang hantar pesanan ringkas. SHH Berhad..Otak Adlina ligat berfikir. Setahu Adlina, Encik Idham yang uruskan. Digaru kepalanya yang tidak gatal. Dah nyanyuk agaknya si mamat serabai ni.  Atau aku yang dah nyanyuk. Bisik Adlina di dalam hati. Tapi Adlina pasti  hal- hal berkenaan SHH Berhad diuruskan oleh Encik Idham, pengurus di bahagian projek. Adlina kemudian membalas kembali pesanan ringkas kepada Nazrey.

‘Dato, Encik Idham yang handle SHH Berhad. I’ll get Encik Idham to revert tomorrow morning regarding SHH Berhad.’

Bunyi pesanan ringkas berbunyi kembali.

‘Did I mention Idham in my earlier text to you?? Awak faham tak? I need YOU not Idham..’

Adlina mendengus geram. Nampak sangat mamat serabai ni tengah PMS. Yelah tu Dato’ Wira Nazrey Shah Iskandar. Nanti esok akan dikorek segala maklumat tentang SHH Berhad dari Encik Idham. Adlina begitu bingung sekali. Kenapa tak tanya terus kepada Encik Idham? Dah kenapa dengan Dato’Wira Nazrey Shah Iskandar a.k.a mamat serabai ni. Angin mamat serabai rasanya sudah ke tahap puting beliung. Lain yang ditunggu lain pula yang timbul. Semuanya menimbulkan kemusykilan dalam benak fikiran Adlina ketika itu. Adlina mengeluh perlahan. Ingatkan pesanan ringkas dari Shahrul. Digeleng-gelengkan kepalanya setelah melihat pesanan ringkas dari Nazrey. Malas mahu membalas kembali pesanan ringkas itu, Adlina terus menuju ke dalam biliknya untuk membersihkan diri dan menunaikan kewajipan kepada yang Esa.

_____________________________________________________________

Pagi itu, kecoh satu Saujana Holdings mengenai berita Dato’ Wira Nazrey Shah Iskandar bakal ditunangkan. Berita sensasi itu tersebar di akhbar dan majalah setempat. Apa yang nak dihairankan tentang berita itu. Sudah tentu mamat serabai itu akan ditunangkan dengan  Sharifah Sarina Dato’ Syed Azhar. Dikejutkan dengan kehadiran Sally si minah gedik yang datang macam orang sedang meroyan. Terjerit-jerit memanggil nama si mamat serabai.  Dengan pakaian yang menjolok mata dan solekan tebal dua inci amat menyeksakan pandangan mata Adlina. Kasut yang dipakai juga entah berapa inci agaknya. Dah jadi macam perempuan ‘getai’.

Nasib baik si mamat serabai tu tak ada di dalam pejabat. Kalau tidak boleh termuntah hijau bila menyaksikan gelagat minah gedik yang bernama Sally. Dah memang boleh duduk satu rumah dengan Sharifah Sarina. Dua-dua perangai sama sahaja. Sally dengan kegedikkan dan Sharifah Sarina dengan perangainya masuk bakul angkat sendiri. Adlina gelak di dalam hatinya. Apabila Adlina sedang menuju ke pantri untuk membuat secawan kopi, Sally terus menerpa ke arahnya,

“Hey perempuan! Rupanya kau orangnya. Patutlah kelmarin aku datang.. beria betul Dato’ tarik tangan kau eh. ” Sally menjerit-jerit macam orang dah terkena sawan. Adlina pula kebingungan. Semua di dalam pejabat menumpukan segala perhatian pada drama sebabak yang sedang dijayakan oleh Sally. Adlina menarik nafas dalam-dalam cuba menenangkan hatinya yang diamuk amarah. Beberapa orang kakitangan wanita Saujana Holdings pula kelihatan sedang menahan Sally meronta-ronta.

“Sekejap..  sekejap. Tak faham. Boleh kau ceritakan dari A sampai Z  kenapa kau datang pejabat ni macam orang tengah meroyan. Dah tu nak serang aku pulak”  kata Adlina.

“Kau tengok ni!!!”  jerit Sally lalu mencampakkan suratkhabar yang ada ditangannya ke arah Adlina. Suratkhabar itu betul-betul jatuh di  hujung kaki Adlina. Muka Adlina bertukar menjadi merah menahan amarah.

“Hello Cik Kak. Mana kau punya civics and moral eh sampai nak kena campak suratkhabar ni. Otak tu letak kat kepala lutut” kata Adlina geram sambil mengutip suratkhabar yang dicampakan oleh Sally. Diselak helaian suratkhabar sehingga matanya hinggap pada salah satu tajuk. Dan gambar dipaparkan sekali di akbar itu  begitu menarik perhatiannya.

‘Jutawan Muda Bakal Menamatkan Zaman Bujangnya?’

Gambar seorang wanita  sedang duduk di gazebo bersama dengan Nazrey pada malam pernikahan Najwa. Muka wanita itu tidak dapat dilihat secara jelas. Tetapi Adlina cukup kenal sekali dengan empunya susuk badan yang sedang memakai baju berwarna biru firus.

Sebelum dapat membaca butiran di akbar itu dengan lebih lanjut, kepala Adlina sudah berpinar.

Image

Advertisements

Hilang Berganti

Video

Bila kukenangkan
Masa yang berlalu
Tidak kukesalkan
Pedih pilu

Tidak ku menduga
Tidak kupercaya
Perpisahan ini
Jadi nyata

Usahlah kau rayu
Usahlah kau pinta
Kepada hatiku yang luka
Kini aku puas
Kini aku bebas
Dari seksa pedihnya cintamu

Pergilah kau pergi
Ku takkan menanti
Yang patah kan tumbuh
Yang hilang kan berganti

Rindu Yang Menghempas Hati- Bab 18

Standard

Adlina mula mengambil tempat di satu sudut sebelum upacara majlis akad nikah Najwa dengan Tengku Faisal dijalankan. Manakala Shahrul Ammar duduk di bahagian lelaki. Semua tetamu menantikan kedatangan rombongan dari pihak lelaki. Nazrey pula duduk di samping Tan Sri Hishamuddin serta beberapa ahli keluarga yang terdekat.  Sepuluh minit kemudian, barulah rombongan dari pihak pengantin lelaki sampai di kediaman mewah Tan Sri Hishamuddin bersama dengan dua belas buah dulang hantaran.  Pengantin lelaki pula mengenakan sepasang baju melayu cekak musang berwarna krim begitu segak dan tampan.

Najwa kelihatan begitu anggun sekali dengan busana pengantin rekaan pereka terkenal Jovian Mandagie sedang duduk bersimpuh di pelamin yang dihiasi bunga-bunga segar. Disebelahnya pula Nadia yang pulang bercuti sama-sama meraikan majlis perkahwinan Najwa. Sempat Nadia melambai-lambai tangannya ke arah Adlina sambil tersenyum. Adlina pula berbalas lambaian Nadia.

Tanpa disedari, perbuatan Adlina dan Nadia diperhatikan oleh Shahrul Ammar dan Nazrey. Majlis akad nikah berjalan dengan lancar tanpa sebarang kegenjotan. Dengan sekali lafaz, Najwa Tan Sri Hishamuddin telah sah menjadi isteri kepada Tengku Faisal Tengku Azman.  Jurugambar serta juruvideo begitu sibuk merakamkan detik bersejarah bagi kedua mempelai. Sama cantik sama padan. Bagai pinang dibelah dua. Itu yang boleh digambarkan untuk kedua mempelai yang bersanding di atas pelamin.  Setelah upacara akad nikah, ahli keluarga dari kedua belah pihak pengantin bergambar dengan kedua belah mempelai.

Buat pertama kalinya, Adlina melihat seluruh keluarga Tan Sri Hishamuddin. Isterinya Puan Sri Dr. Noraziana Richardson begitu anggun walaupun wajahnya sudah dimamah usia. Solekan yang nipis menaikan serinya di wajahnya. Rupanya, isteri Tan Sri Hishamuddin adalah seorang wanita kacukan Inggeris/Pattani. Itu yang diberitahu kepada Adlina oleh salah seorang tetamu yang duduk di situ. Patutlah anak-anak Tan Sri termasuk Nazrey Shah Iskandar dan Najwa mempunyai raut wajah Pan-Asian. Kesemua anak-anak Tan Sri Hishamuddin mewarisi wajah ibunda mereka. Ayah Nadia, Dato’ Mokhtar serta isteri Datin Nuraishah merangkap kakak sulung Nazrey dan Najwa juga ada di situ ketika mereka sekeluarga mengambil gambar. Wajah Datin Nuraishah pula banyak mewarisi Tan Sri Hishamuddin.

Sedang Adlina asyik memerhatikan keluarga Tan Sri Hishamuddin sibuk bergambar, satu suara menerpa ke gegendang telinga sehingga memeranjatkan Adlina. Apabila Adlina berpusing ke belakang, Shahrul Ammar sedang berdiri di belakangnya sambil tersenyum.

“Adlina, you look stunning tonight. Jom ambil gambar sekali.”  Shahrul Ammar mengajak Adlina ke hadapan untuk mengambil  gambar bersama dengan kedua mempelai.

“Huh? Kita berdua saja? Tak nak lah saya.. ” Lekas-lekas Adlina menjawab.

“Kita berdua pulak.. Mestilah dengan pengantin . Kalau kita berdua lebih baik kita nikah terus. Itu yang lebih afdal.” balas Shahrul Ammar sambil ketawa. Sedapnya mamat ni menjawab.. Kata Adlina di dalam hati.

“Tak apa lah. Nanti saya ajak Nadia sekali” Shahrul Ammar akhirnya mengambil keputusan setelah melihat Adlina teragak-agak. Shahrul Ammar pergi ke arah Nadia dan berkata sesuatu. Kelihatan Nadia menganggukkan kepalanya beberapa kali. Adakalanya Nadia seperti tersenyum bila Shahrul Ammar berkata sesuatu kepadanya. Akhirnya, Nadia dan Shahrul Ammar berjalan menuju ke arah dimana Adlina sedang berdiri.

“Yok… kita ambil gambar dengan pengantin.” Nadia terus menarik tangan Adlina manakala Shahrul Ammar berjalan di belakang.  Adlina terpinga-pinga tatkala Nadia menarik tangannya menuju ke arah pelamin,

Setelah selesai sesi bergambar dengan mempelai, Adlina mengambil minuman dan sempat berbual mesra dengan Nadia yang sudah lama tidak ketemui. Shahrul Ammar pula meminta diri untuk mengambil sedikit makanan. Adlina begitu seronok dapat berjumpa dengan Nadia kembali setelah sekian lama. Nadia memberitahu yang dia akan berada di Malaysia sehingga selesai majlis persandingan makciknya sebelum terbang semula ke England keesokan harinya. Rasa terubat rindu bila Adlina bertemu kembali rakan lamanya. Apatah lagi rakannya itu adalah teman serumah sepanjang dia belajar di Yorkshire. Menurut  Nadia, dia akan berada di sana sehingga tamat pengajiannya dan akan menyambut pengajiannya ke peringkat ijazah sarjana. Rakan serumah yang lain pula akan pulang ke Malaysia selepas upacara graduasi di sana.

Tidak lama kemudian, Nadia meminta diri kerana salah seorang anggota keluarganya memanggilnya. Tinggal Adlina duduk keseorangan menikmati minuman di gazebo. Suasana majlis begitu meriah sekali dengan para tetamu yang datang. Ramai di antaranya dari golongan VVIP. Para tetamu di jamu di perkarangan kediaman mewah itu. Shahrul Ammar pula hilang entah kemana. Ketika Adlina bangun dari tempat duduknya, Nazrey pula kelihatan seperti berjalan menuju ke arahnya. Harap-harap si mamat serabai itu tak datang ke mari. Bisik hati Adlina. Entah kenapa panggilan mamat serabai sudah sebati walaupun Nazrey sudah kelihatan kemas dan kacak,

“Seorang diri sahaja?”  tanya Nazrey sebaik sahaja berdiri berhadapan dengan Adlina. Haruman dari wangian Bvlgari menusuk masuk ke hidung Adlina. Nazrey seringkali menggunakan wangian ini. Menggetarkan seluruh urat sarafnya.  Ahh… dia kelihatan begitu kacak sebaik sahaja lelaki itu tersenyum. Sama seperti Shahrul Ammar, kedua-duanya begitu kacak dan bergaya. Satu kacukan Inggeris dan satu lagi pemuda dari kacukan Arab. Adlina dalam diam cuba membuat perbandingan di antara kedua-duanya. Jika hendak dibandingkan dengan mereka berdua, sudah pastinya seperti enggang dengan pipit. Yang Adlina tahu, kedua-dua lelaki itu memang dari golongan hartawan yang berjaya. Yang bezanya, Dato’ Wira Nazrey Shah Iskandar agak menjengkelkan jika dibandingkan dengan Shahrul Ammar.

“You ni kuat berangan ye.. I di depan you pun boleh khayal.”  Kata-kata Nazrey mematikan lamunan Adlina.

“Masih sama macam dulu lagi. Khayal tak habis-habis”  Nazrey menyambung kata-katanya. Adlina mencebik apabila mendengar kata-kata dari Nazrey.

“Dato’.. saya  bukan seorang diri. Tu kan ramai tetamu. Takkan yang datang hantu pulak kan ” balas Adlina sinis sambil menunjuk ke arah tetamu-tetamu yang ada di situ. Lelaki ini memang setiap kali bertemu ada sahaja bicaranya yang berbaur sinis. Entah macam mana si Sally dengan Sharifah Sarina boleh berkenan.

“Wah wah wah…Da pandai nak melaser orang ye. Boleh tahan jugak you ni eh.” kata Nazrey.

“Anyway, you look gorgeous tonight”. Bisik Nazrey di telinga Adlina.

Nazrey mahu menyambung perbualannya namun terhenti apabila seorang wanita yang berjalan beriringan dengan Nazrey tadi datang menghampiri Adlina dan Nazrey. Fuhh! Lega. Selamat dunia akhirat. Hati Adlina berbisik. Tangan kanannya menggosokkan ke dada.

“Naz, siapa ni? ” tanya wanita jelita itu.

“Manusia lah. Takkan hantu” balas Nazrey. Adlina sudah membulatkan mata. Perangai tak macam seorang usahawan yang berjaya. Amat merimaskan dan menjengkelkan.

“You ni.. I tanya ..you main-main pulak.”

Yang ini salah satu pengurus di Saujana Holdings. Namanya Nurina Adlina. Ini Sharifah Sarina. Dan yang sedang duduk ni Nurina Adlina” Nazrey memperkenalkan kedua-duanya. Adlina bangun dan ingin menyalami wanita jelita itu. Dari pakaian yang mencerminkan wanita itu dari golongan atasan.

“Nurina Adlina.” Adlina memperkenalkan diri sambil menyalami wanita jelita yang berada di samping Nazrey Shah Iskandar.

” Sharifah Sarina Dato’ Syed Azhar. Bakal tunang Dato’Wira Nazrey Shah Iskandar.” balas Sharifah Sarina pula dengan suara yang menggedikan Macam nak terkeluar anak tekak Adlina waktu itu. Dia hanya memberikan senyuman sahaja bagi mengiakan kata-kata Sharifah Sarina. Sharifah Sarina mula bercerita itu dan ini mengenai persiapan pertunangannya dengan Nazrey. Semuanya bagai disapa angin lalu.  Dah sama lah dengan lelaki serabai itu. Memang padan pun .Macam merpati dua sejoli. Dua-dua amat menjengkelkan Adlina.

Adlina memandang keliling mencari Shahrul Ammar ataupun Nadia untuk menyelamatkan keadaan. Ingatkan dah lepas azab dengan Nazrey. Rupanya azab bersembang dengan Sharifah Sarina lagi dasyat. Malas betul kalau hendak melayan manusia yang berkata ‘world’. Dalam erti yang lebih mudah. Manusia yang masuk bakul, angkat sendiri. Begitulah  perwatakan Sharifah Sarina ketika itu. Kalau boleh, Adlina mahu melarikan diri daripada kedua-dua makhluk yang berada di hadapannya. Tahulah dua-dua memang anak orang kaya.Nazrey pula hanya tersenyum sumbing. Cepatlah Shahrul datang.. Takkan tolong jadi kendarat pula. Kata-kata itu hanya bergema di dalam hati Adlina. Permintaan di dalam hati seumpama doa yang dimakbulkan, Shahrul Ammar datang menuju kearah mereka  bertiga. Doktor muda itu apabila berjalan seperti mempunyai daya tarikan dan karismanya yang sendiri. Wajahnya yang sentiasa tenang mungkin kesan dari air wudhu yang sentiasa diambil.

“Adlina.. rupanya awak di sini . Saya cari di tempat tadi tak ada. Ni saya ada ambilkan sedikit makanan” kata Shahrul Ammar sebaik sahaja tiba di tempat di mana mereka bertiga berdiri. Shahrul menghulurkan sepinggan yang berisi makanan kepada Adlina. Dengan teragak-agak Adlina mengambil pinggan itu dari Shahrul.

“Saya takut awak pengsan nanti. Kalau awak pengsan, saya yang susah. ” ujar Shahrul lagi. Senyuman tidak pernah lekang dari bibir doktor muda itu.

“Kau kenal staff aku? ” tiba-tiba Nazrey mencelah seolah-olah terkejut Shahrul Ammar mengenali Adlina.

“Kenal lah. Betul tak Cik Nurina Adlina?”  Adlina hanya mengangguk.

“Biasalah lah bro. It’s a small world after all.” ujar Shahrul Ammar sambil menepuk bahu Nazrey. Sharifah Sarina yang berdiri di samping Nazrey hanya tersenyum. Dari pandangan Adlina, muka Nazrey ketika itu dah macam tapai basi.

“So…Najwa dah lepas. Bila pulak turn kau dengan Sarina? ” Pertanyaan itu diajukan kepada Sharifah Sarina dan juga Nazrey. Sebelum Nazrey sempat menjawab, Sharifah Sarina dengan segera mencelah.

“Kita akan bertunang tak lama lagi. Mungkin dalam masa yang terdekat kita akan melangsungkan majlis pertunangan dan pernikahan serentak. Lagipun kedua belah keluarga dah bersetuju.  Tinggal nak confirm date saja.”  Dengan penuh bersemangat, wanita jelita itu berkata.

Shahrul Ammar berbisik ke telinga Nazrey. Kata-kata bisikannya begitu jelas kedengaran di telinga Adlina. Ketika itu Sharifah Sarina sedang berbicara sebentar dengan salah seorang tetamu.

“Psssttt! Bro, Sally mana kau nak campak? ” Dalam masa yang sama, Sharifah Sarina memandang ke arah dua jejak itu.

“Apa you all bisikan ni? “tanya Sharifah Sarina. Mukanya seolah-olah tidak berpuas hati.

“Tak ada apa-apa. Hal lelaki. Ohh by the way, congratulations to both of you”. Shahrul Ammar menghulurkan tangan untuk bersalaman dengan Nazrey. Adlina hanya mendiamkan diri. Tiada apa yang harus dikatakan. Malahan Adlina dapat merasakan suasana ketika itu begitu hangat sekali. Mata Nazrey pula bagai mahu menelan  Sharifah Sarina sebaik sahaja Shahrul Ammar mengucapkan tahniah.

“Tanya kita, you all bila pula Shahrul?” tanya Sharifah Sarina.

“Kita eh? Hmmm….nak kena tanya cik kak kita yang manis berbaju biru ni? Tinggal hantar rombongan meminang. Insha Allah, kalau ada jodoh tak akan kemana”  balas Shahrul Ammar mengenyitkan matanya pada Adlina memandang ke arah Shahrul. Kedengaran seperti mengusik tetapi muka Shahrul begitu serius sekali. Nazrey  mengetap bibirnya menahan geram setelah mendengar jawapan dari Shahrul. Entah apa yang Nazrey tidak berpuas hati, Adlina tidak mengetahui.

“Jangan clash dengan kita sudah. Kalau dah confirm jangan pula lupa jemput kita berdua” ujar Sharifah Sarina. Hanya Adlina dan Nazrey sahaja mendiamkan diri. Nazrey memandang tepat ke anak mata Adlina sehingga dia harus melarikan diri. Kenapa pulak si serabai ni. Dah macam nak telan orang pulak. Tiba-tiba, kedengaran deringan telefon bimbit milik Shahrul.Setelah menamatkan panggilan, Shahrul meminta untuk pergi. Menurutnya, ada pembedahan kecemasan yang perlu dilakukan olehnya di hospital. Shahrul bergegas keluar dari kediaman mewah itu tetapi sempat mengenyitkan mata dan menyampaikan pesanan kepada Adlina yang dia akan berhubungan Adlina lagi.

Adlina pula berasa kurang selesa ketika bersama dengan Nazrey dan Sharifah Sarina. Perbualan mereka berdua banyak menjurus kepada persiapan. Tetapi Sharifah Sarina lebih beria daripada Nazrey. Lelaki itu kelihatan banyak mendiamkan diri dan berkata-kata.  Adlina membuat keputusan untuk pulang memandangkan majlis bakal berakhir tidak lama lagi. Jikalau Shahrul Ammar masih di situ, ia akan mengurangkan rasa kekok Adlina bila berhadapan dengan merpati dua sejoli. Lagipun ramai tetamu yang sudah beransur pulang. Nadia pula kelihatan begitu sibuk melayan tetamu yang hadir. Hanya si mamat serabai ini selesa berada si sini bersama Sharifah Sarina daripada melayan tetamu. Sharifah Sarina pula seperti seekor belangkas. Kemana Nazrey berada, di situ Sharifah Sarina ada.

Ketika Adlina mahu menapak keluar dari  pintu pagar kediaman Tan Sri Hishamuddin, tangan kanannya direntap perlahan manakala mulutnya ditekup. Adlina memalingkan badannya dan dengan sekuat tenaga yang ada hampir melayangkan satu penumbuk kepada penyerangnya. Ketika itulah, Adlina menyedari penyerangnya itu tidak lain dan tidak bukan Dato’ Nazrey Shah Iskandar.

“Boleh tahan jugak eh. Selain mempunyai mulut yang laser, kaki tangan you ni pantas jugak. Kalau tak tahan tadi, seminggu I berkhemah dalam hospital.” Nazrey memulakan mukadimahnya.

“Dato’ ni dah kenapa. Kalau dah tak nak berkhemah dalam hospital, kenapa Dato’ buat begini. Sampai nak merentap pergelangan tangan saya. Nasib baik saya tak bedal Dato’ . Saya baru nak buka pintu kereta. Kenapa di sini? Sharifah Sarina di mana pula?” kata Adlina kebingungan.

” Tak padan dengan badan kecil. Ahh.. biarkan dia dengan mummy dan kakak I. Anyway, I am sending you home.”

“Ehh.. tak payah susah-susah. Saya boleh pandu kereta sendiri. Bukan kena naik bas atau jalan kaki. Rumah Dato’ pun bukan jauh dari sini” Adlina menolak pelawaan Nazrey.

“You tak takut ke? Kawasan ni dengar-dengar keras. Berhantu. Ramai yang dah kena sampuk” Nazrey cuba menakut-nakutkan Adlina.

” Eeee. Seramnyaaa. Maaf Dato’. Bukan nak cakap besar. Hantu saya tak begitu takut. Baca ayat Kursi. Insha Allah. Hilang lah dia. Tapi saya lagi takut  dengan hantu macam Dato’ ataupun Dato’  ni  pun dah terkena sampuk” perli Adlina.

“Sedapnya mulut tu gelarkan orang hantu. Dah dah.. jangan nak banyak cakap. I hantar. Dah malam sangat. Kesian kan..kekasih sendiri tak hantar balik. Sibuk dengan urusan di hospital sampai kekasih hati ditinggalkan” cemuh Nazrey lagi. Adlina tercengang. Dah kenapa pulak dengan mamat serabai ni. Sebelum Adlina dapat membuka mulut, Nazrey sudah merampas kunci kereta dari tangan Adlina dan berlalu pergi.

“Dato’!!! Tak kan saya nak tidur tepi jalan pulak.” jerit Adlina perlahan. Nasib baik tetamu sudah ramai yang beransur pulang.

“Boleh jugak. Tapi  I ni tak sampai hati. Kalau nak, you boleh tidur di dalam rumah . Lagipun rumah Tan Sri banyak bilik.  Dah Dah..  jangan banyak cerita. I nak ambil kereta dari garaj. You tunggu aje di tepi pondok pengawal”

Tidak lama kemudian, sebuah kereta mewah betul-betul berada di hadapan Adlina. Nazrey menyuruh Adlina masuk ke dalam keretanya. Suka memaksa betul mamat serabai ni. Entah kenapa Adlina sendiri tidak pasti kenapa dia dengan rela hati mengikut kata Nazrey.

Semasa berada di dalam kereta, kedua-duanya melayan perasaan. Hanya kedengaran lagu-lagu balada diputarkan di corong radio. Songkok yang dipakai oleh Nazrey diletakkan di belakang kereta.  Kereta mewah Ferrari itu membelah jalanraya. Ketika kereta mewah itu membelah jalanraya, angin bertiup kencang sehingga Adlina merasakan tudung yang dililt bagai terlepas dari ikatan. Sudahlah kereta mewah ni tidak berbumbung. Adlina cuba menahan tudungnya yang ditiup angin kencang.Buat pertama kali dalam seumur hidupnya, Adlina dapat menaiki kereta mewah seperti Ferrari.

“Dato’.. boleh perlahankan kelajuan tak. Habis tudung saya.” Adlina mengeluh.

“Takkan  nak bawak kereta mewah ni macam siput. ” Nazrey ketawa terbahak-bahak. Adlina mengetap bibirnya menahan geram. Sepanjang perjalanan, Adlina harus menahan tudungnya dari berterbangan. Nazrey pula tidak habis-habis mentertawakannya.

Adlina memerhatikan dari ekor matanya lelaki yang sedang memandu kereta mewah itu. Ahhh.. lelaki ini punya citarasa yang tinggi. Dari hujung rambut hingga hujung kaki, semuanya mewah. Jam tangan lelaki itu juga dari koleksi jenama Frank Muller yang harganya mencecah ribuan ringgit.

“Kereta tu  nanti I akan suruh driver hantarkan. Tak payah bimbang ” suara garau itu memecah kesunyian.

“Hmm..”  Hanya itu yang Adlina mampu kata pada saat itu. Adlina lebih rela memandang panorama di sekitar Kuala Lumpur dan melayan perasaannya daripada berbicara dengan lelaki yang berada di sebelahnya. Entah kenapa Adlina cuba menutup kegusaran yang kembali bertandang. Walaupun Nazrey sudah menanggalkan songkoknya, lelaki itu kelihatan begitu kacak pada pandangan Adlina. Lelaki itu masih berbaju melayu dan bersamping. Kalau orang luar melihat, pasti mereka ingatkan pengantin lari dari majlis pernikahan. Silap haribulan nanti, kisah mereka akan terpampar di dalam dada akhbar. Maklumlah, lelaki ini kan idaman satu Malaya. Punya paras rupa dan kaya. Wanita mana yang tidak tergila-gilakannya. Malah, wajah lelaki itu banyak menghiasi majalah usahawan. Malah boleh diketegorikan sebagai seorang usahawan ‘selebriti’.

“Dato’ sepatutnya berada di rumah. Melayan tetamu yang masih ada. Kasihan bakal tunang Dato’ . Takut dia tercari-cari pula.”

“Ahhh.. ada suara rupanya. Ingatkan dah bisu tadi sebab menjerit tadi. Jeles? Biarkan lah dia di situ.” Adlina memandang ke arah Nazrey yang masih tersenyum menampakan lekuk lesung pipit di wajah lelaki itu. Deringan dari telefon bimbit Adlina tiba-tiba kedengaran.

“Assalamualaikum. Yup.. Shahrul ya.. Hmmm….” Adlina hanya tersenyum sambil menganggukkan kepala. Tidak berapa kemudian, Adlina mematikan panggilan dari Shahrul Ammar. Nazrey pula membuntangkan matanya memandang Adlina.

“You dengan Shahrul ada apa-apa ke?” tanya Nazrey tiba-tiba.

“Ada apa-apa? Maksud Dato’?”

” Come on..Jangan nak act blur Cik Nurina Adlina.” Nazrey mendengus. Mata Nazrey masih tertumpu pada jalan raya yang semakin lengang

“Maksud Dato’ In terms of relationship? Me and Dr. Shahrul Ammar.Kita berdua cuma kawan sahaja.” Dah kenapa mamat serabai ni tanya..bisik hati kecil Adlina.

“You jangan ingat apa-apa. I cuma tanya aje. Yelah dari mata turun ke hati. Ingatkan you berdua ada serious relationship. Lagipun Shahrul is my best friend,” balas Nazrey.

Boleh tahan busybody juga si mamat serabai. Kereta mewah itu akhirnya tiba di luar kawasan kondominium Adlina. Adlina mengucapkan terima kasih kepada Nazrey sebelum melangkah masuk ke dalam kawasan kondominium.

“You jangan risau. I akan pastikan kereta you dihantar esok pagi” kata Nazrey sebelum kereta itu membelah kesunyian malam. Baik di luar pejabat mahupun di dalam waktu pejabat, lelaki itu terlalu mendesak. Adlina mengeluh perlahan sebelum naik ke apartmentnya.

Lewat malam itu, Adlina menerima dan membalas kiriman SMS dari Shahrul Ammar yang ingin berjumpa dengannya hari Isnin waktu makan tengahari. Adlina mengeluh perlahan. Dibuka gambar di telefon bimbitnya. Gambar yang dipetik oleh Nadia ketika dia dan Shahrul berdiri bersama. Ada senyuman dari kedua-duanya. Shahrul Ammar seorang lelaki yang luhur. Tidak mendesak. Adlina begitu senang berkawan dengan Shahrul. Jika dibandingkan Dr.Shahrul Ammar  dan Dato’ Wira Nazrey Shah Iskandar bagai langit dan bumi walaupun masing-masing mempunyai keistimewaan yang tersendiri. Kerana terlalu keletihan, malam itu Adlina terlelap bersama dengan gambarnya dan juga Dr. Shahrul Ammar

Keesokan harinya, Adlina menerima panggilan dari Nazrey bahawa kereta yang sering dipandunya kini berada di dalam perkarangan kawasan kondominium. Apabila Adlina sampai di tempat tempat pakir, pemandu lelaki itu sudah terpacak di perkarangan kondominium pada pukul lapan pagi bersama dengan kereta Adlina yang ditinggalkan semalam. Adlina mengeluh perlaha .

Ini semua gara-gara mamat serabai yang ungkal. Kalau tidak kerana lelaki itu, keretanya sudah pasti terpakir elok semalaman.Nasib baik Nazrey menyuruh pemandunya menghantar kereta. Kalau tidak agak sukar untuk mengambil kembali keretanya kerana kawasan perumahan elit itu jauh dari pengangkutan awam. Adlina kemudian mengambil kunci kereta dari pemandu peribadi Nazrey sebelum pemandu itu berlalu pergi.

Image

Rindu Yang Menghempas Hati- Bab 17

Standard

Buat beberapa minggu, Nazrey tidak kelihatan di pejabat. Menurut Azean, ketuanya sekarang berada di Toronto untuk menghadiri persidangan keusahawanan. Adlina berasa tenang semasa ketiadaan Nazrey di pejabat. Dia merasakan dapat menumpukan sepenuh perhatian kepada kerjanya. Jika Nazrey di pejabat, pasti lelaki itu akan menyuruhnya membuat pelbagai  laporan. Dan baru-baru ini, Adlina begitu sibuk dengan menyiapkan laporan pelaburan untuk pembangunan hartanah di sekitar Sarawak. Ketuanya itu begitu serius ketika bekerja. Walaupun begitu, Nazrey sering menanyakan perkembangan projek serta pelaburan.

Semasa ketiadaan Nazrey, Najwa yang bertanggung jawab memikul segala beban pekerjaan di pejabat. Najwa seorang yang begitu teliti bila menjalankan tugasnya. Jika dilihat dari pandangan luar, Najwa seperti seorang wanita yang hanya tahu mencantikkan dirinya tetapi tidak tahu menjalankan tugas pejabat. Tetapi Najwa telah membuktikan bahawa dia mampu memikul tanggungjawab itu.

Ketika Adlina masih tekun meneliti laporan, kedengaran ketukan di pintu bilik pejabatnya. Adlina mendongak sedikit kepalanya. Najwa betul-betul berada di depan pintu biliknya. Wanita itu begitu anggun walaupun baru berusia awal tiga puluhan. Najwa melangkah masuk ke dalam biliknya.

“Najwa…how are you? Busy ye?” kata Adlina. Najwa tersenyum dan mengambil tempat duduk berhadapan dengan Najwa.

“Alhamdullilah. Terlalu busy. How’s everything? I harap you selesa bekerja di sini. ” Beg Chanel yang dijinjit Najwa di letakkan di atas meja kecil. Dari apa yang Adlina ketahui, Najwa memang meminati barangan kulit dari Chanel. Kalau dia menemani Najwa membeli-belah semasa berada di Singapura, Najwa membeli beg Chanel bagaikan membeli ikan dan sayur di pasaraya. Kadang-kala cara Najwa berbelanja menyeramkan Adlina. Mana tidaknya, wanita itu pernah membeli sehingga tiga beg jenama Chanel dan kesemuanya berharga ribuan dolar.

Adlina hanya mampu menggeleng-gelengkan kepalanya. Walaupun begitu, wanita anggun yang bercitarasa tinggi tidak pernah lokek dengan senyuman dan juga amal jariahnya kepada golongan fakir dan miskin. Semua dilakukan dengan secara diam-diam.  Itu yang membuatkan Adlina begitu kagum dengan sifat Najwa. Jika dia dilihat dari segi perwatakan dan cara Najwa menonjolkan dirinya, ramai akan menyangka dia seorang wanita yang sombong kerana memiliki kekayaan. Walaupun mempunyai harta dunia yang tak pernah surut,  secara peribadi Najwa seorang wanita yang tidak sombong.

“So far so good. So what brings you all the way here. Kalau tak ada apa yang mustahak, mesti you sampai ke sini.” ujar Adlina.

“You ni kan.. very clever. Macam tukang tilik. Anyway, I nak jemput you ke majlis pernikahan I. Maaf sebab tidak dapat beritahu you lebih awal. Perancangan ini terlalu mendadak. Semuanya dalam keadaan tergesa-gesa. You juga tahu, I dah beberapa minggu di Milan. Sejak kebelakangan ini pun I tiada di pejabat.  Sampai tak sempat nak bagi tahu dekat staff. Beb, I nak you datang masa nikah di rumah this weekend. Minggu berikutnya pula majlis persandingan I.”

Adlina memberi pandangan yang pelik kepada Najwa

“Jangan lah you buat pandangan pelik dekat I. I tahu macam rushing sikit. Tapi apa yang I boleh buat.. Lagipun I akan ikut my husband terus ke Madrid. Dan I tak akan bertugas lagi di Saujana Holdings.  So.. my dearest brother akan uruskan semuanya sendirian.”

“Seriously, Najwa. I mean you will be leaving us soon. So soon?”

“Yes. I tak kisah sangat. My brother is around to manage the company. Tak payah risau. He is capable of doing everything” ujar Najwa.

Adlina mengganguk-angguk menyiakan segala butir bicara dari Najwa. Nampak gayanya, terpaksalah dia berhadapan dengan Nazrey keseorangan. Kalau ada Najwa, pasti dia boleh melarikan diri dari lelaki itu. Selalunya Najwa akan memantau bahagian jabatannya. Kalau tidak, ada sahaja yang lelaki itu melonggokkan dengan laporan yang harus disiapkan bagai tiada penghujungnya.Jika dia membuat pembentangan kertas kerja atau analisa untuk laporan, pasti lelaki itu cuba mengenakannya dengan soalan-soalan yang agak menjengkelkan.

“Lin.. khayal aje tau. Anyway, jangan lupa datang. Majlis pernikahan I di kediaman orang tua I. Details  dalam card. Lagipun, tak semua staff I jemput untuk majlis nikah nanti. Only the management. Yang lain I jemput bila majlis resepsi di JW Mariott. Ni I berikan kad jemputan. Ok, I need to go right now. My parents dan Nazrey baru sampai dari London dan sekarang ada di rumah. I will catch up with you again ”

“Ohh, I ingatkan Dato’ di Toronto” kata Adlina kehairanan.

“Nazrey dari Toronto ke London ambil abah & mummy I. I make my move first. Jangan lupa datang tau.” kata Najwa sebelum berlalu pergi. Adlina mengerling ke jam tangannya. Sudah hampir waktu makan tengahari, Adlina terus mencapai beg tangannya. Ketika menuruni lif, Adlina perasan yang dia sudah terlupa mengambil telefon bimbitnya. Adlina berpatah balik ke bilik pejabatnya. Dalam keadaan tergesa-gesa berjalan di luar bangunan Menara Saujana setelah mengambil telefon bimbitnya, sebuah kereta Ferrari Carrera berwarna merah meluncur masuk melepasi pondok pengawal keselamatan.

Adlina pula terpegun melihat kereta mewah yang begitu kilat dan tanpa dia sedari Adlina sedang berdiri tercegat di luar pondok pengawal keselamatan. Dari jauh, Adlina dapat melihat pemandunya. Rupanya Dato’ Wira Nazrey Shah Iskandar. Lelaki ala-ala metrosexual itu kelihatan keluar dari perut kereta mewah itu. Penampilan lelaki itu begitu santai sekali dengan kasut loafer dan kacamata hitam Rayban. Pernah beberapa kali, Adlina perasan reka bentuk kasut yang sering dipakai oleh Nazrey ialah dari jenama mewah Louboutin. Kalau dah terlampau kaya, sampai kasut pun harga ribuan ringgit. Patutlah, selipar Birkenstock yang pernah diberikan tidak menjadi satu masalah besar bagi seseorang yang bergelar Dato’.  Kemewahan dari segi pakaian dari kedua-dua adik beradik itu terlalu menonjol sekali. Berbanding dengan anak saudaranya, Nadia merangkap rakan serumah Adlina semasa di Yorkshire, Nadia begitu sederhana sekali.

Sedang asyik Adlina memerhatikan Nazrey, lelaki itu terus memandang tepat ke arah Adlina. Dalam keadaan agak terkejut, Adlina terus melarikan pandangannya dan terus menuju keluar dari kawasan Menara Holdings.

_________________________________________________________

Hari bersejarah buat Najwa akhirnya sudah tiba. Selepas solat maghrib, dia akan dinikahkan dengan Tengku Faisal anak kepada seorang usahawan yang terkenal. Adlina memakir kereta yang dipandunya di tepi kawasan kediaman elit milik keluarga Najwa. Adlina meneliti kembali kad yang berada di tangannya sambil melihat keluar dari tingkap keretanya. Rumah atau istana.. terlalu besar sekali. Dari luar pagar kediaman keluarga Najwa, kelihatan sebuah pancuran air betul-betul berada di tengah laman kawasan tersebut. Kediaman milik keluarga Najwa begitu mewah dan terletak di sebuah kawasan elit di ibu kota Kuala Lumpur.

Banyak kereta yang terpakir di situ adalah dari kereta-kereta yang berjenama mewah. Terasa begitu kerdil dirinya jika dibandingkan dengan para jemputan yang datang. Sudah pastinya ramai yang berpangkat serta usahawan- usahawan yang terkenal dijemput hadir di majlis pernikahan Najwa dengan Tengku Faisal. Adlina mengenakan busana muslimah berwarna  biru firus dan tudung yang dililit di kepalannya menampakan lagi kejelitaannya. Wajahnya hanya dioles dengan sedikit ‘makeup’ . Adlina tampil elegan pada malam itu dengan beg klac yang dibawanya. Dengan perlahan-lahan Adlina melangkah masuk ke dalam kawasan kediaman mewah keluarga Najwa. Adlina sendiri begitu kagum dengan susun atur lanskap di luar rumah. Beberapa buah kereta mewah kelihatan terpakir di garaj. Adlina melangkah masuk ke dalam rumah mewah itu dengan beberapa orang tetamu. Di dalam rumah kelihatan begitu mewah sekali. Haruman bunga-bunga segar yang digunakan menusuk ke hidung Adlina.

Dekorasi untuk pelamin Najwa juga begitu menarik sekali dengan susunan bunga-bunga segar. Ketika Adlina melangkah untuk duduk di  satu sudut rumah mewah itu, kelihatan Nazrey yang begitu segak memakai baju melayu cekak musang dan bersamping tenunan songket Terengganu. Wajahnya Nazrey yang agak kemerah-merahan kelihatan begitu kacak sekali. Kaum keluarga Najwa semuanya memakai baju berwarna kuning keemasan.

Seorang wanita yang memakai baju kurung moden berwarna merah jambu berada di samping Nazrey. Adakah dia Sharifah Sarina yang dimaksudkan. Hati Adlina berbisik. Wanita yang sedang tersenyum itu tampak begitu anggun sekali. Walaupun tidak berhijab, wanita itu begitu menarik sekali. Jika dilihat mereka berdua bagai merpati dua sejoli. Sedang keasyikan memerhatikan pasangan dua sejoli, Adlina terkejut disapa suara garau.

“Cik Nurina Adlina tengah tengok siapa?” suara itu memecah keriuhan di dalam kediaman mewah itu. Suara itu begitu jelas kedengaran di gegendang telinganya. Adlina berpusing ke belakang dan melihat Shahrul Ammar betul-betul berdiri di belakangnya. Bagai berjanji, Shahrul Ammar mengenakan sepasang baju melayu berwarna biru siap dipadankan dengan kain samping tenunan songket dan bersongkok. Badan Shahrul Ammar yang agak tegap begitu menyerlahkan ketampanan jejaka itu.

“Ohhh.. eerrrm tak ada siapa-siapa. Tengah cari tempat duduk” Adlina lekas-lekas menjawab sambil tersenyum cuba menutup rasa gugup. Adlina cuba memerhatikan sekeliling untuk mencari tempat duduk sebelum upacara akad nikah yang bakal dilansungkan sebentar lagi.

“Ingat saya lagi tak?” tanya Shahrul Ammar. Lesung pipitnya kelihatan di pipi kirinya ketika jejaka itu tersenyum.

“Ya, saya ingat lagi..” jawab Adlina pula. Mata Adlina masih meliar melihat keliling rumah yang mula dipenuhi dengan tetamu.

“Buat apa di sini?” tanya Shahrul Ammar.

“Saya tengah jual sayur.”

“Dasyat!” Shahrul Ammar melepaskan tawanya bila mendengar jawapan paling klise dari Adlina.

Dari kejauhan di satu sudut kelihatan Nazrey sedang memandang tepat ke arah Adlina dan Shahrul Ammar yang sedang berdiri sambil mencari tempat untuk duduk. Adlina perasan riak wajah Nazrey kelihatan begitu serius sekali. Apabila tetamu menyalami tangannya, barulah Nazrey tersenyum.

Image