Rindu Yang Menghempas Hati – Bab 45

Standard

Semalam, Doktor Razak datang ke wad Adlina untuk berjumpa dengannya setelah mendapat laporan lengkap dari makmal tentang tahap kesihatan Adlina. Mengikut Doktor Razak, Adlina mempunyai ketembuhan ‘cycst’ yang agak besar di dalam rahimnya dan harus menjalani pembedahan. Pada masa yang sama, Adlina baru mengetahui kini yang dia sudah berbadan dua. Dari pemeriksaan darah yang dilakukan oleh pihak hospital, kandungan Adlina sudah berusia enam minggu. Adlina bersyukur kerana dikurniakan zuriat dalam masa yang terdekat.

Tetapi yang membuat Adlina runsing tentang ketembuhan ‘cycst’ yang bakal menjejas kandungannya.  Tahap kesihatan Adlina akan dipantau secara terperinci oleh Doktor Razak walaupun dia sudah keluar dari hospital kelak. Doktor Razak juga menasihatkan Adlina supaya menjalani pembedahan bagi mengeluarkan ‘cycst’ pada usia kadungannya mencapai 18 minggu untuk mengelakkan sebarang komplikasi pada kadungannya.

Pada saat itu, Adlina bagai keseorangan mendengar tiap butir bicara dari doktor tanpa suami disisinya. Tanpa suami untuk memberikan dirinya Sejak berjumpa dengan ahli keluarga dan mertuanya dua hari yang lalu, tiada perkhabaran tentang suaminya. Setahu Adlina, Nazrey sudah berada di Turin. Masih terlayar gambar-gambar suaminya serta bekas tunangnya di Frankfurt Main yang dihantar melalui ‘Watsapps’ . Adlina menjadi tertekan tanpa mengetahui apa yang telah terjadi pada suaminya serta hubungan lelaki itu dengan bekas tunangnya.

Adlina mahukan penjelasan dari suaminya namun bayangan suaminya itu tiada. Setiap kali daun pintu wad ditolak, Adlina mengharapkan suaminya kembali di sisinya namun hampa. Setiap malam, Adlina berendam airmata setiap kali mengingati gambar-gambar suaminya dan bekas tunangnya berjalan beriringan. Sering kali Adlina memikirkan apakah motif si pengirim itu. Adlina ingin sekali memberitahu Nazrey tentang kandungannya kerana dia mahu Nazrey menjadi orang yang pertama mengetahui berita baik. Namun bayangan lelaki itu tiada. Selepas Adlina mengetahui tentang tahap kesihatannya, Puan Sri  Nora, Encik Adnan dan Puan Zulaikha bertanyakan tentang dirinya. Adlina hanya memberitahu bahawa dia hanya demam dan kekurangan air sahaja. Berita tentang kandungan serta ketumbuhan ‘cycst’ dirahsiakan terlebih dahulu. Adlina tidak mahu mereka berasa susah hati tentang keadaan dirinya.

Tiba-tiba telefon di sisinya berbunyi. Nombor yang tidak dikenali tertera di telefon bimbitnya. Pada mulanya Adlina enggan mengangkat panggilan itu. Namun hatinya kuat berkata mungkin itu panggilan dari suaminya. Tiba-tiba suara seorang wanita memecah gegendangan telinganya.

“Boleh saya bercakap dengan Nurina Adlina?” tanya perempuan yang tidak dikenali itu.

” Ya saya, Nurina Adlina bercakap. Siapa ni?”

“Sally. Ingat lagi?”

“Sally? Sally  yang mana satu ya? ” tanya Adlina.

“Girlfriend Dato’ Nazrey.. Ingat lagi tak?”

“Ohhh.. maaf saya lupa. Salimah kan? ” Adlina hanya mendengar dengusan di hujung talian. Mungkin tidak suka dirinya dipanggil Salimah.

“Kesian kan kau. Suami bersuka ria di luar negara. Sampai isteri sakit pun tak datang.” Kata-kata Sally bagai menghiris hati Adlina.  Kepala Adlina tiba-tiba berpinar.

“Macam mana kau tahu aku sakit? Kalau suami aku bersuka ria sekali pun, ini urusan rumahtangga kami. Apa hak kau nak menjaga tepi kain orang.” Adlina bertempik. Sakit di hatinya hanya Tuhan yang tahu. Kalau boleh, mahu sahaja dia mencilikan mulut model tak tahu malu tu.

“Aku cuma nak beritahu kau. Jangan ingat Dato’ tu baik sangat. ”

Sebelum Sally sempat bercakap, Adlina terus meletakkan telefon. Airmata di tubir matanya mengalir. Adlina terus merintih sedih

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s