Monthly Archives: August 2015

Rindu Yang Menghempas Hati- Bab 42

Standard

Adlina dapat merasakan dia belum lagi dapat menyesuaikan dirinya dengan gelaran dan kedudukannya yang baru disandang, Menjadi isteri kepada usahawan yang berjaya tidak semudah. Dengan adanya pihak pelbagai pihak media berpusu-pusu untuk mendapatkan liputan majlis perkahwinannya. Nasib Adlina agak baik kerana semasa majlis persandingannya yang diadakan di sebuah hotel ternama di kawasan City Hall, majlis itu dibuat secara tertutup. Hanya sahabat handai dan kawan-kawan yang terdekat sahaja dijemput ke majlis persandingannya itu. Persandingan yang bakal diadakan di Kuala Lumpur mendapat liputan yang meluas dari pihak media.

Segala-galanya berlaku sekelip mata. Dari seseorang yang tidak dikenali dan kini menjadi seseorang yang agak terkenal. Adlina agak kekok setiap kali wartawan ingin menemubual Adlina. Majlis yang serba gah itu diatur dengan begitu sempurna sekali. Adlina serta Nazrey mengenakan busana yang direka khas oleh pereka terkenal di Kuala Lumpur. Nazrey menggeggam tangan Adlina sambil tersenyum sebelum menyusuri masuk ke dalam dewan. Tema majlis resepsi yang dipilih Nazrey ialah ‘Garden Wedding’ kerana bagi Nazrey ia terlalu peribadi. Semuanya kerana peristiwa di Lister Park beberapa tahun yang lalu menemukan dirinya dengan pasangan hidupnya.

“Tangan sayang sejuk” tegur Nazrey sambil melihat Adlina yang cantik memakai gaun panjang, Raut wajah Adlina kelihatan begitu berseri sekali. ‘Baby face’ atau lebih tepat sekali wajah keanakan Adlina yang membuatkan Nazrey menjadi nanar untuk bertahun lamanya. Kedua lesung pipit yang ada di wajah Adlina menjadikan dirinya begitu manis sekali.

“I am trying my best to stay calm. Abang tahukan majlis ni dihadiri oleh ramai orang kenamaan. I am not used to it.”

“You better be, sayang. Sebab sayang dah jadi isteri abang”

Tidak lama kemudian, Nazrey dan Adlina kemudian menuju masuk ke dalam dewan yang dihadiri ramai orang-orang terkenal dan kenamaan. Fikiran Adlina tiba-tiba terhenti. Kerlipan kamera terus memancar dari pelbagai sudut di dalam dewan yang serba mewah. Sepanjang majlisnya itu, Adlina hanya tersenyum sahaja. Nazrey yang duduk disebelahnya kelihatan begitu girang. Majlis itu berlalu dengan begitu pantas sekali sehingga Adlina tidak  menyedari ia sudah sampai ke penghujung majlis. Ketika Adlina dan Nazrey bersalaman dengan tetamu yang ada, kelihatan Sharifah Sarina berada tidak jauh dari situ. Riak wajahnya yang agak ‘ ketat’ menggambarkan yang dia masih tidak puas hati dengan Nazrey. Wanita anggun itu begitu bergaya sekali dengan baju kurung moden yang dipakainya.  Adlina mengalihkan pandangannya ke arah lain. Pada masa yang sama, Adlina dapat merasakan lenguh di bahagian kakinya kerana berdiri terlalu lama dengan memakai kasut yang agak tinggi.

“Barakallah to both of you.” ucap Shahrul sambil bersalaman dengan Nazrey.

“Naz, aku harap kau boleh jaga Adlina dengan sebaik mungkin. Bukan senang untuk aku melepaskan Adlina pergi. Kalau apa-apa yang buruk terjadi pada Adlina, aku akan cari kau dulu,”

“Insha-Allah, aku tidak akan membiarkan sesuatu yang tidak baik berlaku kepada Adlina.”

Selepas majlis yang serba gah itu, Adlina dan Nazrey terus ke dalam suite hotel yang telah disediakan khas oleh pihak pengurusan. Setelah membersihkan diri  dan bersolat, Adlina terus ke tingkap sambil menikmati panaroma di sekitar Kuala Lumpur pada waktu malam.

“Sayang buat apa tu?” Nazrey bertanya sambil berdiri di sebelahnya. Tangan sasa lelaki itu terus melingkari pinggang ramping Adlina. Adlina membiarkan sahaja perbuatan Nazrey.

“Tengah melayani perasaan. Rasa penat masih belum hilang lagi.” jawab Adlina ringkas. Pandangannya masih terarah ke luar tingkap hotel.

” Alhamdullilah, semuanya berjalan dengan sempurna sekali. Abang harap sayang gembira.”

“Thanks abang for everything. Appreciate it a lot. Tapi sayang merasakan semuanya bagai di alam mimpi. Berkahwin dengan seorang usahawan yang berjaya dan tampan. Dari menjadi seseorang yang tidak dikenali langsung dan kini menjadi individu yang dikenali. Semuanya berlaku dengan sekelip mata. Berikan masa untuk sayang hadam dengan perlahan-lahan.” kata Adlina.

“Sayang, abang nak tunjukkan sayang sesuatu.”Nazrey menarik perlahan Adlina ke sofa kecil. yang disediakan. Adlina hanya mengikut Nazrey tanpa banyak bicara. Nazrey mengeluarkan sebuah kotak merah sederhana yang tertulis diatasnya “Cartier” dan sebuah kotak biasa yang berwarna hitam.

“Sayang, memandangkan sayang tak nak apa-apa untuk perkahwinan ini, abang rasa hanya ini sahaja yang abang dapat berikan kepada sayang. Abang harap sayang dapat menerimanya.” kata Nazrey perlahan. Adlina menundukkan kepalanya.

“Abang, kan sayang dah beritahu yang sayang tak mahukan apa-apa dari abang. ”

“Sayang, please open it. I hope that you like it as much as I do. ” Nazrey kemudian menghulurkan kedua-dua kotak kepada Adlina. Adlina mengambil dengan rasa berat hati.

Kotak pertama yang terukir tulisan “Cartier” dibukanya. Adlina tergamam melihat isi kandungan kotak itu. Sebentuk gelang yang begitu cantik terletak di dalamnya. Nazrey mengambil gelang itu dan memakainya  di pergelangan tangan Adlina. Adlina terpadang ukiran kecil ” N & A” pada gelang itu. Sudah pastinya ia daripada pangkal nama Adlina dan Nazrey.

“I don’t need this. Terlalu mahal untuk dipakai.” Adlina terus membuka sebuah lagi kotak.

Di dalamnya terdapat  sebuah kunci kereta Audi dan sekeping kad akses. Adlina tergamam. Apalagi yang Nazrey mahu berikan. Bukan harta benda yang dia inginkan.

“Sayang, kunci kereta ni hadiah perkahwinan abang untuk sayang. Abang mahu sayang selesa memandu jika mahu kemana-mana. Kad akses ini pula untuk penthouse abang. Selepas ini bolehlah sayang pindah ke penthouse. Abang jarang berada di sana. Sebab arwah papa dan juga mama suruh abang duduk dengan mereka. Apatah lagi dengan ketiadaan papa, jadi abang terpaksa menemani mama. ”

“Kalau sayang dan abang duduk di penthouse, bagaimana pula dengan mama?” tanya Adlina kehairanan.

“Sebenarnya arwah papa dan juga mama tak beri abang tinggal di sana kerana ditakuti akan timbul fitnah.  Dengan Sally dan Sharifah Sarina, mereka takut sesuatu yang tidak baik berlaku pada abang kerana penthouse itu kosong. Dulu Najwa dan suaminya duduk di situ selama sebulan sebelum mereka berdua berhijrah. Abang tak suka membiarkan rumah itu kosong. Hampir setiap hari Pak Rahman, tukang kebun rumah mama akan datang untuk membersihkan rumah abang apabila Najwa berpindah keluar.”

“Dan satu lagi, abang akan membeli sebuah kondo berdekatan dengan mak dan ayah sayang di Flora Road. Easier for me and you. Tak payah duduk di hotel. Lagipun sayang perlu uruskan kafe sayang di sana kan.”

“Abang, you are really up to something eh. You planned well.” kata Adlina.

“Of course. I know what I want.” tegas Nazrey.

Adlina membelek-belek gelang yang telah tersarung di pergelangan tangannya. Sungguh elegan. Tidak pernah terlintas di fikiran Adlina untuk memiliki gelang mewah.

“Last but not least, flight ticket to London. We flying this Wednesday. Abang tahu yang sayang tak sempat nak jelajah banyak tempat di sana. So we are going to explore Wales together.” Nazrey melayangkan dua tiket penerbangan Emirates ke sana.

Sudah lama dia menyimpan hasrat untuk menjelajah bumi Wales tetapi masa tidak mengizinkan. Apatah lagi semenjak menguruskan kafe yang baru dibuka.

Adlina menghitung hari sebelum penerbangannya ke London. Hanya dua hari sahaja.Adlina menghitung hari sebelum penerbangannya ke London. Hanya dua hari sahaja.Adlina tergamam dengan masa yang agak suntuk diberikan untuk mengemas segala barangan yang diperlukan untuk ke sana.

Lelaki serabai yang kini sudah menjadi suaminya yang sah memang pakar untuk mengharu-birukan perasaan dan keadaan.  Kelihatan Nazrey yang berada di hadapannya tersenyum menang.

 

Advertisements

Rindu Yang Menghempas Hati Bab 41

Standard

Adlina merasakan segalanya seperti di dalam sebuah mimpi. Tidak pernah terlintas di fikirannya akan menjadi seorang isteri kepada usahawan yang begitu terkenal di rantau Asia Tenggara. Malahan Adlina berasa amat kekok bila ramai yang memanggilnya dengan gelaran Datin dan bukannya Adlina. Majlis pernikahan yang diadakan dengan serba ringkas kerana acara resepsi bakal diadakan keesokannya di salah sebuah hotel mewah di kawasan City Hall. Minggu hadapan pula, resepsi sebelah pengantin lelaki akan diadakan di The Ritz-Carlton, Kuala Lumpur. Walaupun majlis pernikahan yang diadakan amat ringkas sekali, Adlina berasa amat letih. Kelihatan Nazrey yang segak berbaju kurung dan bersamping songket begitu asyik melayan tetamu. Kelopak matanya berasa agak berat. Seketika itu, Adlina sempat mengerling ke arah jam dinding yang sudah menunjukkan pukul tujuh setengah malam.

“Lin, pergilah masuk ke dalam bilik. Rehatkan badan dan solat maghrib dulu. Nanti yang lain akan tolong kemaskan semua makanan dan kuih muih di atas meja. ” kata salah seorang makcik Adlina. Adlina terus meletakkan pinggan yang sedang dilapnya dan terus masuk ke dalam biliknya. Aroma yang begitu menarik dari bunga-bunga segar yang digubah cantik di bilik pengantin. Semuanya serba baru dan indah. Walaupun di dalam keadaan masa yang agak singkat, bilik tidur yang dihuninya selama ini telah bertukar menjadi sebuah kamar yang begitu indah. Sedang Adlina cuba membuka tudung yang telah dililit kemas sejak beberapa jam yang lalu, terdengar pintu kamar dikuak perlahan. Adlina tidak mengindahkannya sudah pasti maknya atau salah seorang makciknya masuk. Kedua bahunya diurut perlahan. Adlina memusingkan badannya ke belakang. Nazrey masih segak dengan baju kurung melayunya. Songkok yang dipakainya diletakkan di atas meja solek.

“Nurina Adlina, terima kasih kerana menerima abang seadanya.” Suara garau lelaki itu mulai tersekat-sekat. Tangan kanan Adlina dicapainya dan diurut jari-jemari runcing perlahan-lahan. Kedua mata lelaki itu bertemu dengan kedua mata Adlina. Suasana bertukar menjadi hening sekali.

“Eeerrmmm, saya rasa waktu maghrib dah nak dekat habis” Suara Adlina memecah keheningan suasana di dalam kamar pengantin. Alat penghawa dingin yang dipasang tidak dapat meredakan suasana di dalam kamar yang dihiasi begitu cantik sekali.

Selepas membersihkan diri, Adlina terus mencapai telekung untuk menunaikan solat maghrib. Sedang Adlina bersiap sedia untuk mendirikan solat, Nazrey keluar dari kamar mandi dengan berpakaian melayu berwarna biru dan berkain pelekat.

“Adlina, kita solat berjemaah ya..” kata Nazrey sambil tersenyum. Lesung pipitnya kelihatan dengan jelas sekali.

 

Tanpa berlengah lagi, Adlina terus mencapai satu lagi sejadah dan menghamparnya di atas permaidani. Ketika Nazrey memimpin solat maghrib, Adlina berasa sungguh sayu. Nazrey membaca surah-surah dengan begitu baik sekali. Siapa sangka lelaki itu dapat membacanya dengan begitu lancar. Selepas mengerjakan solat maghrib secara berjemaah, Nazrey kemudian menadah kedua belah tangannya untuk memohon doa.

YA Allah,Engkau Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,segala puji-pujian bagi-Mu,seru sekalian alam.Ya Allah, aku bersyukur kepada-Mu,telah selesai pernikahanku ini,kami memohon pada-Mu Ya Allah Engkau berkatilah pernikahan –ku ini.Engkau jadikanlah aku dan isteriku orang-orang yang soleh.Ya Allah, Ya Rahman,Ya Rahim, pada-Mulah kami memohon pertolongan.Engkau anugerahkanlah padaku isteri/suami yang soleh, Engkau berikanlah akan daku dan isteriku petunjuk dan hidayah agar kami sentiasa di dalam keredhaan-Mu dan tunjukilah kami ke jalan yang lurus sepanjang hidup kami.Engkau berikanlah kami kekuatan untuk memimpin isteri dan anak-anak kami ke jalan yang Engkau redhai.Engkau mesrakanlah kami,bahagiakanlah kami sebagaimana Nabi Muhammad SAW dan Siti Khadijah,Nabi Yusuf dengan Zulaikha,Nabi Adam dan Hawa.Engkau anugerahkanlah padaku dan isteriku anak-anak yang ramai dan soleh.Engkau anugerahkanlah kami kesihatan dan kesejahteraan pada isteri/suami dan anak cucu kami sepanjang hayat kami dan sepanjang hayat mereka.Engkau peliharalah kami daripada perkara-perkara yang boleh merosak kemesraan dan kebahagian rumahtangga kami”

“Ya Allah,Ya Rahman, Ya Rahim,Engkau anugerahkanlah kepada kami akan rezeki yang suci dan baik,lindungilah kami dari mendapat rezeki yang keji dan haram.Engkau jadikanlah aku, isteriku/suamiku dan anak-anak kami orang yang rajin mengerjakan solat dan bertaqwa.Engkau berikanlah petunjuk dan jalan sekiranya aku, isteri/suami dan anak-anak ku menyimpang ke jalan yang tidak Kau redhai.Engkau anugerahkanlah padaku, isteri/suami dan keturunan kami kekuatan dan keimanan untuk berbuat baik dan amal soleh sepanjang hayat kami.Engkau peliharalah kami,isteri/suami, anak-anak dan cucu-cucu kami dari sebarang mara bahaya,fitnah,dan malapetaka yang tidak diingini samaada yang lahir mahupun yang batin”

“Ya Allah,Engkau berkatilah umur kami,isteri/suami kami, anak-anak kami, cucu-cucu kami sehinggalah akhir hayat kami dan mereka.Engkau peliharalah kami, isteri/suami kami, anak-anak kami, cucu-cucu kami agar menjadi orang yang taat kepada-Mu Ya Allah,kepada kedua ibubapanya dan taat mengerjakan perintah-Mu dan taat dalam menjauhi larangan-Mu”

“Bahagiakanlah rumah tangga kami Ya Allah,(3 kali),

Engkau berkatilah rumahtangga kami Ya Allah (3 kali)”

Doa yang dipanjatkan oleh Nazrey begitu meruntun jiwanya. Dan doa itu jugalah yang dibaca lelaki itu setelah solat sunat nikah tetapi kali ini ia lebih peribadi dan terlalu dekat dengan dirinya. Tanpa disedari, Adlina menangis. Setelah Nazrey mengabiskan bacaan doanya, Adlina terus meluru ,mengambil tangan kanan lelaki itu dan menyalamnya. Nazrey meletakkan tangan kirinya sambil mengusap kepala Adlina dengan perlahan.

“Abang, terima kasih kerana sudi mengambil Lin sebagai teman untuk sama-sama menuju ke Jannah” Suara Adlina mulai tersekat-sekat. Wajah Nazrey bertukar menjadi begitu gembira.

“Abang yang sepatutnya berterima kasih dengan Lin kerana sudi menjadi teman hidup abang. Abang tahu abang lelaki yang tidak sempurna tapi dengan izin Allah, abang cuba untuk membahagiakan Lin serta bakal anak-anak yang mejadi pelengkap dalam kehidupan rumahtangga kita.”

“Abang ni macam dah lama aje buat skrip nak cakap macam ni. ” gelak Adlina.

“Memang dah lama. Sejak bertemu sayang kembali di England suatu masa dahulu.”

“Tapi abang ni eksyen. Yelah.. mentang-mentang berpangkat Dato’. Semua mesti ikut cakap abang.”

“Abang ingatkan dah tak ada ‘chance’ . Sejak orang tu nak bertunang dengan Shahrul. Abang tahu sayang ni sengajakan nak kenakan abang”

“No lah. Takde masa nak kenakan abang. To think back about what had happened, we planned but Allah also planned. The way how HE planned was so subtle that I cannot imagine marrying a person with wealth and status in society. Never ever. I was all along thinking that the rich are spoil bunch of people. They will just tag with people with the same status and not with ordinary netizens. You know I’ve read many articles about the rich that went clubbing, setting up new “branches” with good looking ladies especially famous actresses. I always have this perception that you are one of them. If you compare me and other good looking ladies, I lose at the very beginning. I am an ordinary lady with ordinary lifestyle and family”

“That’s what I am looking for. Ordinary lady with ordinary lifestyle from ordinary family.”

“Huh? Abang, you need someone on par as you.”

” Sayang, Nabi bersabda:”Sesungguhnya dunia seluruhnya adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita (isteri) yang sholehah”. Beliau juga bersabda: ”Wanita dinikahi karena empat faktor, yakni karena harta kekayaannya, karena kedudukannya, karena kecantikannya, dan kerana agamanya. Hendaknya pilihlah yang beragama agar berkah kedua tanganmu.”

“Dan abang melihat itu pada diri sayang.”

Adlina terus terdiam bila Nazrey berkata demikian. Sukar untuk Adlina menyakal segala yang diperkatakan.

“And I know you can be a good wife and mother. Abang tahu abang tak pernah silap menilai sayang. Abang tahu Allah SWT mendengar doa abang. Alhamdullilah, DIA memakbulkan doa abang walaupun bertahun. ”

“Tapi abang kan dah ada pilihan, Sharifah Sarina.”

“Abang beristiharah. Alhamdullilah. Allah telah tunjukkan jalan dan permudahkan segalanya.”

“Abang mimpi sayang ke?” tanya Adlina. Nazrey ketawa kecil.

“Sayang..istiharah itu tidak bererti menanti mimpi, tetapi dihadirkan orang-orang soleh yang memberikan petujuk kepada semuanya.”

Adlina terkesima dengan jawapan yang diberikan oleh Nazrey.