Monthly Archives: May 2014

Tetap menantimu

Video

aku menyedari telah jatuh cinta

tapi aku takbisa mengungkapkan

terasa bahagia ku ,mencintaimu

walaupun engkau belum mencintaiku

aku disini kan selalu,menunggu

yang selalu ada disetiap waktumu…

selalu menanti jawapanmu

untuk cinta yang ,terakhir..hey…heyy..hey..

semakinku bisa untuk

menyayangi ,semakinku bisa

untuk mengerti,dari semua hidupmu

yang kumimpikan..

kan ku hapus semua menjadi indah.ohhhh

takakan pernah hilang rasaku..

cinta yang membawa dalam hatiku..

bagai mata yang tak terpejam..

aku kan tetap menantimu…

woo.oh..oh.oh.woo..

aku disinikan selalu menunggu yang

selalu ada disetiap waktumu..

selalu menanti jawapanmu..

untuk cintamu ..uuuu

takkan pernah hilang rasaku…

cinta yang membawa dalam hatiku..

bagai mata yang tak terpejam…

aku tetap menantimu

aku tetap menantimu….

akukan tetap menantimu…

Advertisements

Rindu yang Menghempas Hati- Bab 25

Standard

La Tahzan Innallah Ma’ana

Saat engkau gagal dalam menggapai mimpimu, Yakinlah Allah sedang menguji keistiqamahanmu agar tetap berjuang                 

Saat engaku merasa tersakiti,  Yakinlah bahwa Allah sedang mengujimu untuk bisa memaafkan.

Saat engkau merasa jiwamu hampa, sepi dan sendiri, Yakinlah bahwa Allah akan selalu ada untukmu.. selalu menemanimu.

Kata yang tercoret itu memberikan sedikit kekuatan untuk terus berjuang dalam menghadapi segala cabaran dan dugaan yang menimpa. Tugas yang digalas dibiarkan begitu sahaja membawa hatinya nan lara. Syarikat Saujana Holdings hampir muflis akibat perbuatannya mengabaikan amanah yang sepatutnya dipikul. Sekian lama merana seorang diri, berkelana entah kemana sehingga berjumpa dengan seorang wanita cekal yang bernama Nurina Adlina. Walaupun demikian, Dania Latiff adalah nama yang tidak pernah luput dari ingatan seorang lelaki yang bernama Dato’ Wira Nazrey Shah Iskandar Tan Sri Hishamuddin kini berdiri dihadapannya. Nama yang sekian lama ingin diusir dari kotak ingatan. Kerana nama itulah yang menjadikan Nazrey hampir hilang pedoman. Buat pertama kalinya, denyutan nadinya bagai terhenti pabila bertemu kembali dengan wanita yang pernah bertahta di hati.

Wanita yang pernah mengajarnya erti cinta dan wanita itu jugalah mengoyak segala perasaan cintanya. Sekembalinya dari London beberapa tahun dahulu, Nazrey terpaksa membangunkan kembali Saujana Holdings yang hampir musnah di tangannya. Nasibnya begitu baik kerana Tan Sri Hishamuddin serta Dato’ Mokhtar banyak membantu. Nazrey menjadi seorang ‘gila kerja’. Saban hari pulang lewat dan masanya banyak dihabiskan di pejabat.

Nazrey bagai terkesima melihat Dania setelah sekian lama tidak bersua. Berjumpa kembali dengan wanita yang bernama Dania menggamit kembali memori duka. Muka Nazrey bagai tiada darah yang mengalir. Pucat lesi. Itu yang dapat dilihat oleh mata kasar Adlina setelah berada di situ seketika. Kekuatan yang cuba dibina oleh Nazrey sekian lama hancur lebur malam itu. Membawa kembali kerapuhan pada hati yang kembali lara. Malam jejak kasih, bisik hati kecil Adlina.

” Nazrey, I masih ingat you.. Ingatan pada you tidak pernah pudar dan tidak akan pudar. Maafkan I diatas segala kesengsaraan yang telah you lalui. I rasa di sini bukan tempat yang terbaik untuk kita meleraikan kekusutan pada masa lampau. I berharap sangat yang kita dapat berjumpa kembali. Tidak sangka ya Naz.. Tuhan berikan I peluang untuk berjumpa dengan you sekali lagi dan memohon sejuta kemaafan dari you.”  Lirih Dania. Adlina yang berdiri di sebelah Nazrey hanya mendiamkan dirinya.

Sebelum memulakan bicaranya, Nazrey menarik nafas sedalam-dalamnya. Mungkin cuba menenangkan hati  serta fikirannya yang semakin bercelaru.

” Apa yang telah berlaku di masa lalu.. biarlah ia berlalu. I dah lama maafkan you dan I harap sangat yang you sudah berubah menjadi seorang manusia yang lebih baik. Tiada guna lagi untuk kita terus mengenang masa lalu. I teringat kata-kata yang pernah dicoretkan seseorang yang I kenali..If you are depressed, you are living in the past, If you are anxious you are living in the future. And if you are at peace, you are living in the present.” kata Nazrey.

Adlina terkaku di sisi Nazrey. Ya.. dia masih belum lupa lagi akan kata-kata yang pernah dia coretkan buat Nazrey beberapa tahun yang lalu sekembalinya dari Cardiff. Lelaki itu bagai mengingatkan Adlina kembali detik-detik di mana lelaki itu seolah-olah hilang arah dan tujuan.

” You have change Naz”. Keluh Dania. Matanya mula berkaca. Mungkin menyesali perbuatannya pada masa lalu.

” Yes I am. I change for the better. Slowly but surely.  Kejadian masa lalu ada hikmahnya. And I thanked Allah for giving me that little chance to change. Alhamdullilah. I doakan you berbahagia dengan suami you dan juga keluarga you.”  Terdengar keluhan kecil dari Nazrey melepaskan sarat yang menggunung bertahun lamanya. Dania dan Nazrey seolah-olah tenggelam dengan bicara masing-masing tanpa menghiraukan tetamu yang bertandang pada majlis perasmian malam itu.

” No Naz.. Stephen dengan I dah berpisah. I minta fasakh.  He drinks every night. Worst.. he slept with another woman on our very own matrimonial bed. I dah dapat kafarah dari perbuatan I. It’s painful Naz.. very painful. Terlalu sakit sekali Naz. I terlalu ikutkan nafsu gila hinggakan I tak dapat membezakan yang baik atau yang buruk. Dan you mendapat tempiasnya.. Maafkan I Naz.” Air mata Dania mengalir tanpa henti. Nasib baik ramai tetamu yang hadir sudah pun pulang. Kalau tidak, percuma sahaja drama sebabak ini ditayangkan..

” Dan I tahu walaupun sejuta kemaafan yang I pinta dari you.. pasti sukar untuk you memaafkan segala perbuatan I. I harap dapat kembali mengubati hati you,” kata Dania lagi.

” I dah maafkan you. Bohong jikalau I tidak boleh lupakan apa yang pernah you lakukan pada I. Tapi untuk I kembali pada you… maaf. I tidak mampu. I harap you mengerti.” kata Nazrey.

Adlina yang berdiri disebelah Nazrey mula melangkah setapak cuba memberi ruang kepada kedua-duanya untuk meleraikan segala kekusutan yang melanda. Rasanya agak lama juga Adlina berdiri seperti tugu. Setapak Adlina melangkah kebelakang, terasa tangan kiri ditarik dan digenggam oleh Nazrey. Kini bukan denyutan nadi Nazrey terhenti malah denyutan nadi Adlina ikut sama terhenti.  Adlina berasa seakan ada arus elektrik mengalir terus ke seluruh tubuhnya. Perbuatan Nazrey begitu mendadak sehingga membuat Adlina terkesima. Mukanya mendongak ke arah Nazrey yang agak tinggi darinya. Seolah-olah lelaki itu tidak punya perasaan.

” Adlina..did I ever mention that you can leave now?”  Kata Nazrey dalam nada yang agak tegas. Adlina bagai terpinga-pinga mendengar nada suara yang agak tegas dari Nazrey. Pada masa yang sama, Adlina cuba meleraikan tangan kirinya yang digenggam kemas oleh Nazrey. Lelaki ini betul-betul tidak makan saman. Adlina mengetap bibirnya geram.

” Eeeerrr.. Dato’.. I cuma nak pergi ke sana sekejap. Ambil makan dan jumpa dengan Roslinda dari Maju Sdn Bhd.” Adlina cuba memberikan alasan.  Muka Adlina pada ketika itu menahan lahar amarahnya.

” Naz, siapa ni? You tak nak kenalkan pada I ke? ” tanya Dania.

” Bakal isteri I” jawab Nazrey dengan rasa tidak bersalah. Adlina memandang Nazrey dengan penuh kehairanan. Bila masa pulak aku  ni jadi bakal isteri lelaki serabai, getus hati Adlina.

” Ohh really.. bakal isteri you. Congrats to both of you. Keep in touch Naz.” Muka dan nada suara Dania menjadi sebak.

Entah kenapa, Adlina dapat merasakan Dania cuba menuntut kembali kasihnya yang dahulu tidak kesampaian. Kemudian Dania meminta diri untuk pulang walaupun majlis belum sepenuhnya selesai. Pertemuan singkat antara Nazrey dan Dania pada malam itu mengundang berbagai rasa. Nazrey seolah-olah cuba melenyapkan Dania dan Dania pula bagai mengejar bayangan cintanya yang lalu.

” Boleh lepaskan tangan I tak? Sakit!” kata Adlina geram. Tanpa menghiraukan permintaan, Nazrey terus menggegam tangan Adlina tanpa rasa bersalah. Tapi kali ini Nazrey meleraikan sedikit genggamannya tanpa melepaskan tangan Adlina sepenuhnya.

” Dato’.. haram tau pegang tangan wanita bukan muhrim. Dah gila betul ah. Wayar dah terputus ke bila bertemu kekasih lama” Getus Adlina.  Nazrey memandang Adlina dengan pandangan yang sukar ditafsirkan lalu terus menarik Adlina berjalan disisinya . Permintaan Adlina langsung tidak dihiraukan. Beberapa orang usahawan terkenal kelihatan dari jauh sedang berjalan menuju ke arah Nazrey dan Adlina. Adlina kemudian  mengambil kesempatan memijak kaki kiri Nazrey menggunakan tumit belakang kasutnya bila lelaki itu berhenti seketika.

” Auuuchh!” Nazrey mengerang kesakitan dan sekaligus melepaskan genggaman tangan Adlina.

” Too much! You better watch out Cik Adlina.” Bisik Nazrey geram. Adlina pula tersenyum tanda kemenangan. Mana mungkin lelaki serabai ini menjadi singa di hadapan rakan usahawan yang lain. Sudah pastinya Nazrey harus menjaga reputasinya sebagai seorang usahawan yang berjaya.

Seorang pemuda kacak yang hampir sebaya dengan Nazrey datang mendekati mereka berdua.

“Congratulations Dato’ Wira Nazrey Shah Iskandar.” Pemuda kacak itu menghulurkan tangan kanannya bersalaman dengan Nazrey. Pandangan pemuda itu beralih ke arah Adlina. Kelihatan senyuman terukir di wajah pemuda kacak itu.

“Wooohooo!! Siapa ni Dato’?” Pemuda kacak itu bertanya. Senyuman sekali lagi dilemparkan kepada Adlina. Adlina hanya senyum dan menundukkan kepalanya sedikit. Lebih baik pandang lantai dari memandang lelaki ala-ala kasanova di hadapannya.

” Manusia lah.. takkan haiwan pulak kan.”  Nazrey menjawab sinis.

” Ohhh oooo.. Dato’ .. Ini bukan manusia. Tapi bidadari yang turun dari kayangan.” kata pemuda itu lagi. Adlina memandang ke arah lain sambil mencebik. Ayat mengurat ni dah basi lah cik abang oii… bisik hati kecil Adlina.

” Hai.. Zahar Dato’ Kamal pengurus operasi dari Nilam Sari Technologies Berhad. ” Tangan dihulurkan ke arah Adlina. Adlina hanya mengangguk tanda hormat. Pemuda itu kelihatan tersenyum malu. Nazrey pula seakan mahu ketawa sekuat hatinya.

” Nurina Adlina, pengurus kanan dari Saujana Holdings.” Adlina memperkenalkan dirinya.

” Wow!! Nama secantik orangnya.”  Zahar Dato’ Kamal memuji. Nazrey yang berada di situ berdehem dengan kuat. Kelihatan beberapa orang tetamu yang hadir datang mengucapkan tahniah kepada Nazrey. Pemuda yang bernama Zahar Dato’ Kamal masih tidak berganjak dari tempat Adlina dan Nazrey berdiri. Ingatkan dah nak balik.. Rupanya masih tercegat macam patung cendana. Setelah kebanyakkan tetamu khas beredar, Nazrey, Zahar dan Adlina berjalan keluar dari tempat di mana diadakan majlis perasmian.

” Soo..mana Sharifah Sarina? Tak datang ke?” Zahar bertanya kepada Nazrey.

” Entah” jawab Nazrey ringkas.

” Aikk.. takkan bakal tunang pun tak tahu dimana dan kemana?” Zahar cuba membidas.

” Bakal tunang dalam mimpi kau Zahar,” dengus Nazrey.

Adlina merasakan perlawanan bertikam lidah akan berlangsung tidak lama lagi diantara Nazrey dan Zahar. Pada masa yang sama, urat betisnya semakin menegang dan tumitnya melecet sedikit.

” Kalau you all berdua nak bertikam lidah atau nak bertumbuk sampai pagi.. silakan. I am going home. Dato’.. I boleh ambil teksi balik.” Adlina cuba memintas kata-kata yang bakal keluar dari ketuanya.

” I hantar you balik.” Nazrey mengarah. Nazrey memaut lengan Adlina yang berlapik dengan bajunya dan segera berjalan keluar dari perkarangan hotel tanpa menghiraukan Zahar.

” I harap kita jumpa lagi.” Zahar bersuara kuat sambil melambai tangannya ke arah Adlina. Tersingkap wajah bengis Nazrey ketika itu.

Nazrey mengambil keretanya. Tidak lama kemudian, kereta mewah itu membelah kepekatan malam. Adlina yang duduk di sisi Nazrey termangu keseorangan melayani perasaan. Nazrey pula menumpukan sepenuh perhatian kepada pemanduannya. Hanya lagu-lagu yang diputarkan oleh juruhebah berkumandang perlahan di radio.Sesekali Nazrey mengerling ke arah Adlina yang duduk di sisinya. Dalam hatinya memuji kecantikan dan kepandaian yang ada pada Adlina. Bak kata pepatah Inggeris, ‘ Beauty with brains’.  Ketika kereta mewah itu membelok di satu simpang, Adlina terpandang sebuah gerai yang menjual makanan serta minuman.

” Dato’ boleh berhentikan sekejap di tepi simpang.”

” Nak buat apa?”

” Nak beli makan. Lapar.” Adlina berkata jujur

” Aikk baru makan di hotel.. takkan dah lapar.”

” Tapi Dato’..  ”

Tanpa banyak bicara, kereta mewah yang dipandu oleh Nazrey berhenti sebentar. Kereta mewah yang dipandu Nazrey bagai mencemar duli.  Adlina kemudian keluar membeli burger dan minuman untuk dibawa pulang.

” Thanks Dato’ ”  kata Adlina selepas kembali ke dalam kereta Nazrey dengan makanan serta minuman yang dibeli.

” Terima kasih aje? Beli untuk seorang ke?. I punya tak ada?” tanya Nazrey sambil memulakan pemanduan.

” Ohh.. Dato’ nak ke? Tak tahu pula Dato’ nak. Takut Dato’ tak makan makanan yang dijual ditepi jalan.”

” Teruk sangat ke I ni Adlina sampai you harus ada anggapan seperti itu terhadap I.” Suara Nazrey menggambarkan betapa kecewanya anggapan Adlina terhadap dirinya.

” Maaf Dato.. I nak berniat nak kata begitu. Jangan risau. Lagipun I ada beli dua burger tadi.”  kata Adlina. Nazrey mendiamkan dirinya. Merajuk ke si mamat serabai ni. Keluhan berat Nazrey jelas kedengaran gegendang telinga Adlina.

” You tak kenal I Adlina.. Stop being judgemental.”

” I am really sorry Dato’.” Kemudian keadaan di dalam kereta mewah Maserati kembali sunyi sepi.

” I pun rasa you dah tahu 50 peratus apa yang telah terjadi diantara I dan Dania. Lupakan apa yang berlaku diantara I dan Dania semasa di hotel. Perkara dah lepas. I tak mahu ingat lagi. Cuma… teruk sangat ke kalau I jadi tunang you yang sebenar-benarnya.”

“Apaaa.. apa Dato’ cuba sampaikan?” Suara Adlina terketar-ketar mendengar pertanyaan dari lelaki selaku ketua dan majikannya di pejabat.

” Atau Shahrul Ammar yang you rasa selayaknya menjadi tunang you yang sebenar-benarnya?” tanya Nazrey hambar.

” Dato’.. Dato dah melalut ni. Ni bukan pertama kali I dengar pertanyaan karut sebegini dari Dato’.”

” Tidak.. I masih waras Adlina. I tidak mengarut mahupun melalut. I tahu apa yang I nak, Adlina.”

“Dato’.. antara I dan Dr. Shahrul adalah kawan baik. Dato’ pula  I anggap sebagai ketua yang amat disegani dengan kewibawaan Dato’ dalam mentadbir urusan syarikat gergasi seperti Saujana Holdings. Saujana Holdings tempat I mencari rezeki.. Dato’. Dan I amat berterima kasih kerana diberikan peluang untuk bekerja di sebuah syarikat gergasi dan terkenal di Malaysia. Antara I dan Dato’ hanya sekadar majikan dan pekerja. Tidak pernah terlintas sekalipun di dalam benak fikiran untuk menjalinkan sebarang hubungan serius” kata Adlina.

” Maksud Adlina.. I tak boleh nak jalinkan hubungan yang serius dengan pegawai I sendiri? I harus mengetepikan perasaan I? Begitu?” Bertubi-tubi soalan dari Nazrey membuatkan Adlina terdiam.

” Etika pekerjaan Dato’ ” pintas Adlina.

” Dari mana you belajar ni.. seorang majikan tak boleh jalinkan hubungan yang serius dengan pegawai bawahan.?” Adlina terdiam..

” Biar I ingatkan dan sedarkan Dato’.. Sharifah Sarina adalah bakal tunang Dato’ . Bukan Nurina Adlina. I takut Dato’ dalam keadaan keliru sekarang ni” kata Adlina lagi. Kereta mewah Maserati yang dipandu Nazrey berhenti di perkarangan kondominium di mana Adlina menetap.

” Lagipun Dato’ orang kaya.. I ni orang kebanyakkan. Mana sama.  Langsung tak sesuai untuk Dato’ ” sambung Adlina lagi.

” Adlina.. ini bukan filem hitam putih antara dua darjat tau. Ni zaman teknologi canggih. Dulu polis pakai seluar pendek.. sekarang pakai seluar panjang” bidas Nazrey.

” Filem hitam putih atau tidak.. perkara seperti begini boleh berlaku walaupun zaman teknologi canggih.”

” Alasan..”

” Dato’ tak faham!”

“Then.. fahamkan I Adlina.. Make me understand. I don’t see any major issues here if we are into a serious relationship. Jangan cuba nafikan apa yang ada di dalam hati you Adlina. And one more thing, please stop addressing me Dato’ when we are not in the office.”

” Dato’ suka mendesak..” bidas Adlina

” Dato’.. Dato’ Dato’.. I dah ingatkan jangan panggil I Dato’ bila di luar pejabat. Fine then.. I takkan mendesak tapi I akan berikan you ruang untuk you berfikir kembali. Tapi I pasti.. dari riak wajah you menggambarkan bahawa kita punya perasaan yang sama. Suka atau tidak.. jangan cuba nafikan. Kita bertemu.. berpisah dan bertemu kembali. Apa maknanya? ”

“Tak apalah..  Antara I atau Dr. Shahrul Ammar. May the best man win.” kata Nazrey lagi

” Suka hati you lah.. By the way.. ini burger yang you nak. Takut kempunan pulak.” Adlina menghulur sebungkus burger sebelum keluar dari  kereta.

“Thanks.” kata Nazrey sebelum berlalu pergi. Tiada senyuman terukir di wajah lelaki itu.

Malam itu Adlina tidak dapat melelapkan mata. Memikirkan seluruh kejadian malam tadi membuatkan hatinya semakin gusar sekali. Adlina tidak tahu bila dia tertidur tanpa menukar pakaian yang dipakainya di majlis perasmian dan makan malam.

Image

Rindu Yang Menghempas Hati- Bab 24

Standard

Setelah mengetahui mengenai dirinya yang perlu menemani Nazrey ke majlis makan malam untuk meraikan majlis pembukaan bagi pusat bisnes yang baru, Adlina memikirkan baju apa yang harus dipakainya ke majlis tersebut. Setelah kembali dari pejabat, diselak beberapa baju yang tergantung di almari. Ada beberapa helai baju kurung serta baju pejabat. Adlina mengeluh. Takkan nak pakai baju lace yang berwarna kuning keemasan. Dah seperti memakai baju untuk berhari raya atau ke majlis perkahwinan.

Si mamat serabai tu pun satu. Kod pemakaian ke majlis tersebut pun tidak diberitahu. Susah sangat, rasanya mahu saja Adlina memakai jeans dan baju t lengan panjang ke majlis tersebut. Baru mamat serabai tu tahu. Baru Adlina teringat, esok hari Sabtu. Esok Adlina tidak bekerja dan dapat meluangkan masa untuk mencari baju yang sesuai untuk ke majlis makan malam esok. Lagipun, baju kurung adalah pakaian yang di rasakan paling selamat untuk ke majlis makan malam esok memandangkan Adlina tidak mempunyai sebarang informasi mengenai majlis tersebut secara terperinci. Baju kurung ada ada di dalam simpanannya sudah pun agak lama. Sejak berada di rantauan, Adlina tidak pernah menempah sebarang pakaian baru untuk setiap tahun. Kalau ada,ibunya yang akan mengirimkan sepasang dua dari Singapura.

Sedang Adlina memikirkan baju apakah yang harus dipakainya ke majlis malam esok, bunyi telefon bimbitnya berdering. Dikerlingkan matanya ke skrin telefon bimbitnya.  Nama Azean, setiausaha Nazrey terpancar di skrin telefon bimbitnya. Kenapa pula Azean menelefonnya pada malam hari. Mungkin ada hal pejabat yang mustahak sehinggakan Nazrey terpaksa menyuruh Azean menelefonnya. Tanpa membuang masa, Adlina mengangkat panggilan tersebut.

” Assalamualaikum. Boleh saya bercakap dengan Cik Adlina.” Suara Azean bergema. Adlina kemudian menjawab salam Azean.

” Cik Adlina, esok tengahari saya dan pemandu Dato’ akan mengambil Cik Adlina dari rumah. Dato’ dah pesan dengan saya tadi sebelum dia pulang. ”

” Azean.. maaf. Kenapa Dato’ nak suruh Azean ambil saya di rumah? Ada hal mustahak ke di pejabat? Kalau ada yang mustahak, saya boleh pandu sendiri ke pejabat esok.” Bertubi-tubi soalan dari Adlina.   Suara Adlina pula menggambarkan perasaan kurang senangnya dengan cara Nazrey. Kalau ada hal mustahak pun, tak payah nak ambil dari rumah. Ini perintah ataupun satu sindiran. Sejak berada di dalam pemerintahan kuku besi, sukar bagi Adlina bernafas. Ada sahaja kemahuan lelaki itu yang harus dia turuti sebagai pekerja.  Hati Adlina membengkak. Kalau boleh, ingin saja Adlina mencekik batang leher lelaki yang perasan bagus.

” Saya cuma sampaikan pesanan Dato’. Jangan lupa ya ..Cik Adlina, saya akan sampai dalam pukul dua petang.”

” Tapi esok saya ada hal di sebelah pagi dan petang. Macam mana ya… Kalau mustahak saya akan ke pejabat. Lagipun  Azean, esok hari Sabtu. Saya salah kira hari ke? ” getus Adlina.

” Jangan macam begini Cik Adlina, nanti Dato’ marah saya. Lagipun Cik Adlina tahukan Dato’ macam mana. Kalau putih, putih jadi nya. Kalau katanya hitam.. hitamlah. Mengikut Dato’ tadi,  dia sudah memberitahu Cik Adlina untuk membatalkan semua temujanji Cik Adlina.” Bila Adlina mendengar kata-kata Azean, Adlina mendengus geram. Lelaki serabai itu memang tak makan saman. Memang dia ni seperti dictator. Mahu semua ikut telunjuknya. Harap sahaja muka bajet hensem, tetapi perangai betul-betul menjengkelkan. Habis rancangan dan harapan Adlina untuk mencari baju baru untuk ke majlis makan malam. Adlina sudah berkira-kira di dalam otaknya mahu mengenakan lelaki perasan bagus itu. Baju t lengan panjang dan seluar jeans akan dipakainya esok malam. Kasihan juga Adlina pada Azean. Lagipun Azean hanya menjalankan tugasnya sebagai setiausaha untuk lelaki perasan bagus itu.

” Azean.. baiklah. Pukul dua petang ya?”  Adlina  bertanya untuk mengesahkan kembali temujanji dia dengan Azean

” Ya. Jangan lupa Cik Adlina. Pukul dua petang, saya pemandu peribadi Dato’ datang ke rumah Cik Adlina.” Azean berkata sebelum gagang telefon diletakkan.

Malam itu, Adlina tidak mampu melelapkan matanya. Badan terasa amat penat setelah seharian di pejabat. Mentelaah lagi mamat serabai itu telah kembali bertugas dan dia terpaksa berhadapan dengan perangainya yang agak menjengkelkan. Perangai lelaki itu semakin merimaskan dari sehari ke sehari. Entah kenapa Adlina memikirkan ke mana arah tujuan pemandu peribadi serta setiausaha lelaki itu ingin membawanya keesokan hari. Fikiran Adlina melayang entah ke mana sehingga dia sendiri tidak tahu bila dia terlelap.

Tepat pukul dua petang keesokan harinya, pemandu peribadi Nazrey telah pun menunggu di kawasan kondominium. Azean setiausaha lelaki itu tidak kelihatan.

” Cik Adlina, Azean tunggu cik di butik. Saya akan hantarkan Cik Adlina ke sana.”  kata pemandu peribadi Nazrey seolah-olah dapat membaca apa yang tersirat di dalam fikiran Adlina. Hari itu, Adlina hanya mengenakan baju lengan panjang berwarna ungu, berseluar jeans dan tudung yang berona sama dililit dengan kemas. Hanya solekan nipis sahaja dikenakan. Kereta mewah itu betul-betul berhenti di hadapan sebuah butik baju yang mewah. Pada perkiraan Adlina, butik ini hanya dilanggani oleh golongan elit serta selebriti. Pereka fesyen serta pemilik butik ini adalah antara yang terkenal di Malaysia.

Kelihatan Azean sudah berada di luar kawasan butik mewah itu. Adlina begitu terpinga-pinga mengapa dia harus dibawa ke butik mewah ini. Takkan si mamat serabai  menyuruhnya membeli baju mewah yang berharga ribuan ringgit. Butik mewah ini pula terkenal sebagai sebuah butik yang menawarkan  pakaian ‘haute couture’ . Azean menyambutnya dengan senyuman setelah Adlina keluar dari kereta mewah.

” Cik Adlina, sila ikut saya masuk ke dalam.” Senyuman Azean semakin melebar. Adlina pula terpinga-pinga dengan  Azean. Adlina kemudian masuk ke dalam butik mewah itu. Seumur hidup Adlina, tidak pernah sekalipun dia menjejakkan kakinya ke dalam sebuah butik ‘haute couture.’ Susunan atur di dalam butik itu begitu elegan sekali. Seorang lelaki datang menuju ke arah Adlina sambil tersenyum. Ahhhh.. lelaki itu adalah pereka dan pemilik terkenal butik ini. Kemudian Azean meminta diri untuk beredar dari situ. Tinggal Adlina serta pereka terkenal  dan dua orang pekerja wanita butik itu.  Adlina kemudian berjalan mengikut pereka fesyen  dan juga salah seorang pekerja wanita itu ke salah satu sudut butik tersebut. Seorang lagi pekerja butik itu datang  ke arah Adlina dengan beberapa helai baju yang amat mewah dan elegan.

” Cik Adlina cuba beberapa baju ini. Nanti saya lihat mana yang paling sesuai dengan Cik Adlina. Dato’ suruh saya cari pakaian yang paling sesuai itu Cik Adlina ke majlis makan malam” kata pereka fesyen itu. Adlina terkesima bila mendengar kata-kata dari pereka fesyen itu. Nak marah, pereka fesyen itu hanya menjalankan tugas dan amanah yang diberikan oleh pelanggan. Lagipun, Nazrey adalah seorang jutawan yang disegani. Adlina mengeluh berat. Sejak mengenali lelaki itu, Adlina kerap kali mengeluh. Mamat serabai itu tak habis-habis dengan perangainya yang suka memaksa.  Adlina pula tidak suka dipaksa dan memaksa. Memandangkan dia tidak punya baju yang sesuai ke majlis makan malam itu, terpaksa juga dituruti. Setelah beberapa pasangan baju  yang dikenakan, akhirnya Adlina dan pereka fesyen itu bersetuju memilih baju gaun muslimah berwarna hijau yang begitu elegan.

Gaun muslimah itu begitu sesuai sekali untuk Adlina. Rupanya susah untuk bergaul dengan golongan elit, fikir Adlina. Semuanya harus mewah. Adlina pula tidak biasa dengan cara begitu. Walaupun pernah bertugas di sebuah bank antarabangsa, Adlina begitu kekok. Mungkin Adlina jarang menghadiri majlis bersama dengan orang-orang kenamaan.  Adlina kemudian disolek dan didandan. Tudung berona seakan sama dengan gaun muslimah yang dililit kemas. Adlina begitu terkejut dengan penampilan dirinya. Pemakaiannya seolah-olah menggambarkan  dia adalah daripada golongan wanita elit. Adlina tidak pernah memakai pakaian yang begitu mewah. Semalam, ketika dia mengambil sepasang baju kurung lace dia rasakan baju itu tidak sesuai dengan majlis makan malam akan bakal dihadirinya. Kalau dibandingkan dengan baju lace yang ada dalam simpanannya dan juga baju yang sedang dipakainya sekarang umpama langit dan bumi.  Mungkin Nazrey merasakan bahawa dia tidak mempunyai pakaian yang untuk ke majlis itu. Bersangka baik sahaja Adlina.. Bisik hati kecilnya.

” Cantiknya Cik Adlina. Begitu berseri sekali. Nasib baik Cik Adlina bekerja dengan Dato’. Kalau tak, saya dah tawarkan kepada Cik Adlina menjadi ‘In House model’  untuk butik ini.” kata pereka fesyen itu lagi. Adlina hanya tersenyum. Tidak mampu berkata apa-apa. Ketika pertama kali Adlina menatap wajahnya yang telah selesai disolek, Adlina begitu teruja sekali. Cara solekannya pula tidak terlalu tebal.

Tiba-tiba pintu butik dikuak dari luar. Wajah Azean tersembul di muka pintu bersama dengan beberapa beg kertas dari jenama mewah di kedua-dua tangannya. Azean kelihatan begitu termengah-mengah.

” Cik Adlina, Dato’ suruh berikan ke semua beg kertas ini kepada cik. Dato’ suruh Cik Adlina pakai ke majlis makan malam nanti. Dato’ ada beritahu dia akan menjemput Cik Adlina ke majlis itu dalam masa setengah jam lagi. ”  Azean menghulurkan dua beg kertas kepada Adlina.

“Kalau tidak ada apa-apa lagi, saya balik dulu ya Cik Adlina. Barang serta baju Cik Adlina yang dipakai tadi saya akan ambil dan simpan dulu

Adlina mengerling ke arah jam tangannya. Hampir tujuh malam. Nasib baik dia tidak perlu menunaikan solat kerana keuzuran.   Di dalam salah satu beg kertas itu terdapat satu kotak. Adlina membukanya dan mendapati sepasang kasut tumit tinggi jenama Jimmy Choo berada di dalamnya. Adlina tidak terkejut jikalau mamat serabai itu tahu ukuran kasutnya kerana mamat serabai itu pernah menghadiahkannya sepasang selipar jenama ‘Birkenstock’ beberapa bulan yang lalu Di dalam sebuah lagi beg kertas pula terdapat sebuah beg klutch jenama Chanel.  Ahh.. lelaki itu punya citarasa tinggi. Lagipun barangan serta pakaian ini hanya dipinjamkan. Selesai majlis makan malam, Adlina akan mengembalikannya kepada Nazrey.

Tidak lama kemudian kereta mewah ‘Maserati’ tiba di hadapan butik mewah itu. Adlina terus mencapai beg klutch dan terus  menuju ke arah kereta mewah itu. Adlina sempat mengucapkan terima kasih kepada pereka fesyen serta kakitangan butik tersebut.  Nazrey keluar dari tempat pemandu. Lelaki itu a.k.a mamat serabai begitu kacak sekali dengan  sut bisnes dan juga kasut berwarna coklat. Nazrey pula bagai terpaku apabila melihat penampilan Adlina. Mulutnya bagaikan terkunci. Adlina pula berasa segan apabila Nazrey memandangnya begitu…

” Helo.. Helo. Assalamualaikum. ” Adlina melayangkan tangannya ke wajah Nazrey. Bagai tersentak dengan perbuatan  Adlina, Nazrey mula kembali ke alam nyata dan terus menyambut salam yang diberikan. Ketika berada di dalam kereta mewah itu, Adlina berasa kurang selesa. Dari tepi, kelihatan Nazrey mengintai dan menjeling ke arah Adlina. Aku ke yang terlebih perasan, bisik Adlina lagi. Adlina memandang ke arah lain tanpa memperdulikan perbuatan Nazrey.

” Cantik”. Suara Nazrey tiba-tiba bergema di dalam kereta mewah itu. Adlina menoleh ke kanan. Suara itu begitu jelas kerana muzik jazz yang dimainkan di dalam kereta itu amat perlahan. Mungkin si mamat serabai ini sedang menikmati panorama di malam hari agaknya, getus Adlina. Takkan  pula nak perasan Nazrey berkata cantik dan ia ada kena mengena dengan penampilan dirinya malam ini. Rasanya kurang wajra. Takut dianggap masuk bakul, angkat sendiri. Sepanjang perjalanan ke majlis perasmian dan makan malam, Adlina dan Nazrey mendiamkan diri, melayani perasaan masing-masing.

” Terima kasih sebab sudi temankan I malam ini. Lagipun you adalah seorang kakitangan di Saujana Holdings yang berwibawa. Rasanya tak salah kalau I memperkenalkan you kepada rakan-rakan niaga Saujana Holdings.” Kembang kuncup Adlina mendengar pujian dari mamat serabai itu. Mata lelaki itu tidak lepas dari pandangan  ke arah jalan raya. Tumpuan lelaki itu hanya pada pemanduan.

” I should have thanked you for the fabulous dress and accessories. Nanti lepas I hantar dry cleaning, I akan berikan kembali pada Dato’. Maaflah kalau tak dapat nak berikan selepas majlis. Sebab kedai dobi dah tutup. Esok sahaja I dapat hantar.”

Tiba-tiba Nazrey mendengus geram setelah mendengar kata-kata dari Adlina.

” Adlina, you ni bila  bercakap macam kanak-kanak strawberi. Nasib baik bila waktu kerja perangai tak macam begini.  Tak payah nak berikan saya balik. Bukan I boleh pakai. Melainkan I dah bertukar jantina jadi perempuan macam you. You ni sentiasa bersangka buruk pada orang. Niat I ikhlas. Be positive. ”  Nada suara Nazrey bertukar menjadi geram.

” Maaf Dato’. I ni memang tak reti. Lagipun I ingatkan pakaian ini serta yang lain-lain harus dipulangkan. Azean pun tak beritahu apa-apa. Dato’ pula jangan asyik nak marah dan sindir saya pula.”

” Adlina.. macam mana I tak marah. Soal macam begini pun nak I ajar ke..Yelah tu Adlina.. Macam  you tu cakap tak ada bunyi sindiran”

” Terpulang pada Dato’ bagaimana Dato’ nak mentafsirkan kata-kata I.” jawab Adlina tegas. Tiada lagi perbualan selepas ini sehingga kereta mewah Maserati sudah berada di perkarangan sebuah hotel mewah.

Adlina dan Nazrey kemudian masuk ke dalam dewan di mana majlis perasmian dan makan malam bakal diadakan. Adlina dan Nazrey kemudian mengambil tempat duduk di meja VIP yang disediakan. Majlis perasmian itu kemudian dilancarkan oleh Nazrey serta beberapa orang menteri. Patutlah beria benar Nazrey merancang dan memastikan pakaian Adlina bersesuaian dengan majlis yang dihadiri. Barulah Adlina faham. Lagipun jutawan seperti Nazrey tidak mempunyai masalah membelanjakan wangnya untuk memastikan nama syarikat tidak terjejas. Sedang Adlina dan Nazrey berbual-bual dengan beberapa orang kenamaan dan golongan karyawan mengenai usaha sama Saujana Holdings, seorang wanita yang berpakaian begitu elegan menuju ke arah Nazrey. Adlina seperti pernah melihat wanita itu. Tetapi Adlina tidak dapat memastikan dimana dia pernah berjumpa dengan wanita yang begitu jelita. Wajah dan ketinggian yang persis seorang model. Malahan tidak keterlaluan bagi Adlina mengatakan jika wanita itu lebih anggun dan jelita  jika dibandingkan dengan Sally atau  Sharifah Sarina.

” Hai.. Dato’ Wira Nazrey Shah Iskandar. It has been a while we have not seen each other.”  Wanita jelita itu mula bersuara.

Nazrey kemudian menoleh ke arah suara itu. Mukanya kelihatan begitu terkejut tatkala berjumpa dengan wanita yg sedang berdiri disebelahnya. Adlina cuba mengingati wanita itu.. Adakah Adlina pernah berjumpa sebelum ini. Wanita itu kemudian menghulurkan tangan kanannya ke arah Nazrey untuk bersalaman. Dan Nazrey terpaku tanpa reaksi.

” Dania.. Dania Latiff.” Akhirnya Nazrey bersuara.

Ingatan Adlina kembali kepada sekeping gambar yang pernah dilihat terselit di dalam diari lelaki itu semasa dalam perjalanan pulang di dalam keretapi menuju ke kota London beberapa tahun yang lalu. Wanita jelita yang duduk bersimpuh dikelilingi oleh beberapa orang wanita di dalam sekeping gambar.  Tidak banyak perbezaan wajah wanita itu dengan gambar yang pernah dilihat oleh Adlina sebelum ini. Wanita yang pernah membuat seorang lelaki bernama Dato’ Wira Nazrey Shah Iskandar Tan Sri Hishamuddin menjadi tidak tentu arah selama ini. Bekas tunang kepada Dato’ Wira Nazrey Shah Iskandar.

Jimmy choo shoes