Monthly Archives: January 2014

Bisikkan Rindu

Video

Dengarkan bisikan kalbuku
Sungguh besar mencintaimu
Rasakan rasakan rinduku
Yang dalam.. sedalam samudera

Mencintaimu, menyayangimu
Merindukanmu seumur hidupku
Tuhan kuatkanlah hati ini
Saat dia tinggalkan diriku sendiri

Walau pedih ini sungguh pedih
Akan ku relakan asalkan dia bahagia

Rasakan rasakan rinduku
Yang dalam sedalam samudera

Mencintaimu, menyayangimu
Merindukanmu seumur hidupku
Tuhan kuatkanlah hati ini
Saat dia tinggalkan diriku sendiri

Walau pedih ini sungguh pedih
Akan ku relakan asalkan dia bahagia

Tuhan kuatkanlah hati ini
Asalkan dia bahagia
Asalkan dia bahagia

Advertisements
Quote

Andai perjuangan ini mudah, pasti ramai akan menyertainya. Andai perjuangan ini menjanjikan kesenangan, pasti ramai akan tertarik padanya. Tapi hakikat perjuangan bukan begitu. Turun naiknya, sakit pedihnya… Umpama kemanisan yang tak terhingga.  Andai rebah..bangkitlah semula. Andai terluka, ingatlah janjinya.

Shahrul Ammar

Satu Perjuangan

Rindu Yang Menghempas Hati- Bab 22

Standard

Seharian setelah kembali dari Singapura, Adlina masih memikirkan tentang perkara yang dibincangkan oleh Nazrey. Nazrey mengesyaki ada orang dalam yang cuba  ‘sabotaj’ Saujana Holdings. Sudah menjadi lumrah untuk syarikat gergasi seperti Saujana Holdings berdepan dengan masalah sedemikian.  Tiga hari berada di Singapura begitu memenatkan kerana jadual kerja yang begitu padat. Barulah Adlina sedar bahawa Nazrey seorang yang agak teliti dalam segala urusan . Terserlah karismanya dalam menangani hal berkaitan dengan Saujana Holdings semasa mesyuarat yang berlansung di Singapura. Walaupun perwatakannya adakala agak menjengkelkan, tetapi dari segi mutu kerja Nazrey amat menitik beratkan tentang efisyen dan kualiti. Hari ini pula, Adlina pula sudah mula bertugas. Kalau boleh, ingin sahaja dia mengambil cuti sehari untuk merehatkan badan. Memandangkan kerja di pejabat semakin bertambah setelah tiga hari tiada di pejabat, Adlina gagahkan dirinya.

Selepas menghantar Adlina, Nazrey pula pulang untuk mengambil beg pakaiannya sebelum berlepas pula ke London.  Tak perlu ditanya bila lelaki itu akan kembali bertugas. Tetapi menurut Azean, Nazrey akan berada di Kota London dan L.A untuk dua minggu. Dengan ketiadaan lelaki itu, Adlina berasa tenang kerana dapat cuba menyelesaikn tugas-tugas yang masih tertunggak sebelum Nazrey kembali.

Nazrey sering sahaja sibuk dan tidak mempunyai masa. Patutlah sampai kini masih membujang. Masanya banyak dihabiskan di luar negara.  Kalau dahulu, Najwa akan menolong menguruskan segala perjalan syarikat di Kuala Lumpur. Kini dengan ketiadaan Najwa, semua kerja pejabat diuruskan oleh Azean dan juga beberapa orang pegawai kanan syarikat . Malahan berita ‘panas’ mengenai  lelaki itu bakal menamatkan zaman bujangnya semakin hilang ditelan waktu.

Namun masih ada juga kedengaran laporan  terpencil  yang masih disiarkan di tabaloid dan juga internet. Ada juga tertanya-tanya siapakan sebenarnya perempuan yang berada di gazebo pada malam pernikahan Najwa. Namun mereka masih belum punya jawapan yang tepat.  Ada pun beberapa laporan media mengenai Sharifah Sarina yang cuba menyangkal laporan wartawan dan bertegas mengatakan Nazrey akan menamatkan zaman bujangnya dengan dirinya dan bukan dengan gambar seorang wanita yang berhijab. Malah ada juga terdapat laporan media menyiarkan tentang perbalahan Sally dan juga Sharifah Sarina . Semuanya berlaku semasa ketiadaan Adlina dan juga Nazrey. Semua berita itu, Adlina ketahui daripada beberapa kakitangan syarikat.

Malas mahu memikirkan tentang perkara itu,  Adlina harus menumpukan perhatian untuk menyiapkan laporan tentang SHH Berhad secepat mungkin sebelum Nazrey kembali bertugas. Rasanya semakin banyak kertas kerja serta laporan dari beberapa projek dalam dan di luar negara perlu dibereskan. Adlina sudah berkira-kira untuk membawa pulang sebahagian kerjanya ke rumah walaupun dia tidak begitu gemar berbuat demikian. Tarikh tutup beberapa tender juga perlu disemak sebelum memberi arahan selanjutnya kepada pegawai bawahan.

Dikerling matanya ke arah jam tangan. Sudah hampir masuk waktu makan. Adlina masih ingat dia ada temu janji dengan Shahrul Ammar. Tidak beberapa kemudian, Adlina sudah sampai di ruang legar bangunan Saujana Holdings menantikan Shahrul Ammar. Sebuah kereta  BMW berwarna hitam berhenti betul-betul di hadapan pintu masuk. Pemandu kereta mewah itu keluar dan berjalan ke arah Adlina.

“Cik Adlina, saya pemandu Dr. Shahrul. Maaf, dia tak sempat datang ambil kerana ada baru selesai buat pembedahan.” kata pemandu itu. Adlina pula agak terkejut. Dengan segera dia menghantar pesanan ringkas kepada Shahrul.

Shahrul, you ni buat I terkejut. Anyway, buat apa susah-susah hantar pemandu semua untuk ambil I. I boleh pergi sendiri. Just let me know where, I can drive there.’

Tidak beberapa saat kemudian bunyi pesanan ringkas berbunyi.

‘Maaf Adlina. I need to take you to a special place for lunch. I will drive you back to the office personally. No chauffeur-driven car. Promise! ‘

Saat membaca pesanan ringkas dari Shahrul, Adlina tersenyum. Ada sahaja lelaki ini. Adlina terus membuka pintu dan masuk ke duduk di bahagian sebelah pemandu.

“Eeerrr.. Maaf, Cik Adlina, Boleh duduk di tempat duduk belakang. Saya takut nanti Dr. Shahrul marah pula.” ujar pemandu peribadi yang agak berusia. Adlina terus duduk di bahagian belakang tempat duduk.  Dalam perjalanan ke tempat makan tengahari hari, Adlina berbual mesra dengan pemandu peribadi itu yang dipanggil Pakcik Daud.

“Dr. Shahrul ni datang dari keluarga yang berada. Ayahnya, Allahyarham Dato’ Hj Syed Mustaffa seorang usahawan yang terkenal dalam bidang automotif. Cuma Dr. Shahrul ni tak berminat dalam perniagaan.  Suka jadi pakar bedah. Abang dan adiknya yang meneruskan  perniagaan keluarga. Kalau nak diharapkan Datin, memang dia dah tak berapa sihat sangat”, terang pakcik Daud. Itu sudah Adlina ketahui kerana Shahrul pernah memberitahu kepadanya. Melalui Pakcik Daud, Adlina mengetahui serba sedikit tentang Dr. Shahrul. Memang Adlina tahu yang Shahrul seorang yang amat merendah diri walaupun mempunyai kekayaan. Disamping itu juga, barulah Adlina tahu ahli keluarga Tan Sri Hishamuddin sering membeli kereta mewah dari syarikat kepunyaan keluarga Shahrul, Patutlah si mamat serabai tu pakai kereta macam bertukar baju. Rupanya rakan baiknya pemilik syarikat automobil.

Kereta BMW berhenti di hadapan pintu masuk bangunan Hilton Kuala Lumpur. Shahrul Ammar kelihatan agak segak sudah sedia  menanti Adlina. Sebaik sahaja Adlina melangkah keluar, BMW yang dinaikinya berlalu pergi.

“Assalamualaikum Adlina. Maaf tadi saya tak dapat ambil Adlina dari pejabat. Kita lunch di sini. Saya dah buat reservation.”

Adlina melangkah masuk ke dalam hotel yang agak mewah. Kenapa lah dia kini terjebak dengan lelaki hartawan seperti Nazrey dan Shahrul Ammar. Ohhh.. tidak. Shahrul Ammar berbeza dengan Nazrey. Nazrey ketuanya di pejabat. Shahrul Ammar pula? Adlina sendiri tidak dapat menafikan perasaannya yang kini begitu senang bila keluar dengan pakar bedah ini. Seperti sudah biasa menjamu di Hilton, Shahrul tidak kelihatan begitu kekok. Pekerja di restoran mewah di Hilton seperti sudah mengenali Shahrul Ammar. Selepas makan tengahari, Shahrul membawa Adlina berjalan seketika di MidValley sebelum pulang ke pejabat.

“Shahrul, thanks for the lunch treat. Buat apa susah susah sampai nak belanja di tempat mewah. Kalau nak belanja, warung mamak pun okay.” Kata Adlina di dalam kereta semasa dalam perjalanan pulang ke pejabat.

“Ohhh.. Dah memang ada niat nak belanja Lin. Tapi belum ada masa. Alhamdullilah, hari ini tertunai hajat saya. Lagipun restoran tu memang saya selalu pergi dengan Umi. Buat apa makan di warung mamak. Saya bawak Lin terus ke dapur umi. Lagi sedap.  ” Shahrul Ammar tersenyum.

“Insha’ Allah, bila sampai masanya.” sambung Shahrul. Perlahan sekali namun jelas di pendengaran Adlina. Kata-katanya buat Adlina tersentap seketika. Adlina memandang ke arah lain cuba menutup kegusaran yang mula bertandang di hati.

“Terima kasih kerana hadiahkan saya jambangan bunga. Dan lagi satu, tak payah lah nak membazir beli bunga. Segan tau saya terima jambangan bunga di pejabat. Macam saya ni teman istimewa Shahrul aje. ” sakat Adlina

“Kasih diterima…” jawab Shahrul. Sekali lagi Adlina merasakan dirinya di awangan. Takkan salah dengar lagi. Ahhh.. Shahrul cuma bergurau sahaja.

“Hmm.. saya tanya jangan marah ya? Jangan pula awak hempuk saya.”

“Depends soalan yang bagaimana.”

“You… eerrr.. dengan Nazrey. Betul ke? Desas desus mengenai you all berdua.”

“You percaya dengan apa yang dilaporkan di media?” tanya Adlina.

“Nope.”

“I rasa you dah jawab soalan itu.” ujar Adlina lagi. Shahrul terkesima.

Tidak lama kemudian kereta Shahrul berhenti dihadapan pejabat Adlina.

“Terima kasih sekali lagi Dr. Syed Shahrul Ammar kerana sudi belanja makan tengahari. ”

Shahrul mengganguk dan tersenyum.

“And thanks to you too. Sebab sudi keluar makan tengahari dengan saya.”

Tingkap kereta dinaikan sebelum kereta yang dipandu Shahrul meluncur keluar dari kawasan bangunan Saujana Holdings.

Syed Shahrul Ammar

Rindu Yang Menghempas Hati- Bab 21

Standard

Deringan dari telefon bimbitnya mengejutkan Adlina  lalu terpisat-pisat bangun dari tempat tidurnya. Digosok kedua belah matanya. Siapa pula yang telefon dinihari yang aman damai ni. Dengus Adlina perlahan.  Adlina terkejut saat melihat nombor dan nama yang tertera di skrin telefon bimbitnya. Ya Allah!! Mamat serabai rupanya. Dikerling ke arah  jarum jam yang menunjukkan lima setengah pagi. Deringan di telefon kedengaran sekali lagi setelah deringan pertama terputus kerana Adlina membiarkan telefon bimbit itu tanpa berjawab. Terasa sejuk sekali dinihari itu kerana hujan masih turun lagi. Sudah pasti ramai masih dibuai mimpi. Tanpa berlengah lagi, Adlina terus mencapai telefon bimbit yang sejak dari tadi masih tidak henti bunyi deringannya .

“Hello…”  jawab Adlina lemah dan dalam keadaan mamai.

“Tak reti nak beri salam ke?” Suara di hujung talian bergema. Adlina mencemikkan mukanya. Dah lah pagi-pagi mengacau dan mengganggu ketenteraman awam.

“Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Adlina bercakap. Siapa di hujung talian ni?” Sengaja Adlina berkata demikian untuk menyakitkan hati si pemanggil itu.

“Eheem..Wa’alaikumussalām. Dato’ Nazrey bercakap. Jangan lupa jam lapan pagi nanti. Nanti I datang ambil you.  Dan jangan lupa bawa baju, passport dan diri you jugak” Adlina mengetap bibirnya sebaik sahaja mendengar kata-kata dari Nazrey.

“Ya Dato’. Saya tahu. Terima kasih kerana ‘gegarkan’  dan mengingatkan saya. ” Adlina memerli.  Setelah menamatkan panggilan dari Nazrey, Adlina terus bersiap-siap. Adlina mengenakan blaus bunga-bunga bewarna biru dan seluar berwarna krim dipadankan dengan seledang panjang berona yang sama dililit di kepalanya. Adlina juga mengenakan solekan yang tipis menambahkan keayuan di waajahnya. Adlina lebih suka tampil ‘simple’ tapi kelihatan elegan. Beg jenama ‘Gucci’  dan beg pakaian diambil  dengan beberapa dokumen untuk dibawa bersama.

Kelihatan sebuah kereta mewah  ‘Maserati’ berada di kawasan kondominium. Nazrey yang agak santai  memakai kaca mata hitam  Ray Ban berdiri bersebelahan dengan kereta mewah itu sedang berpeluk tubuh. Dalam hati Adlina berbisik, berapa banyak kereta yang dimiliki oleh lelaki jutawan ini. Bertukar kereta mewah seperti menukar baju. Dengan gayanya, sudah ramai wanita jatuh hati dengannya. Lelaki itu tampak kacak dengan penampilan yang simple. Nazrey sedang tersenyum setelah melihat Adlina turun dari anak tangga.  Apa punya lelaki ni… Bukan nak tolong. Ada ke patut. Adlina masih terkial-kial cuba menuruni anak tangga. Tiba sahaja Adlina di hadapan kereta mewah itu, Nazrey tersenyum melirik menampakan lekuk lesung pipitnya, Wajahnya yang agak kemerah-merahan menambahkan lagi ketampanan lelaki jutawan idaman Malaya.

“Jom!” Nazrey terus masuk ke bahagian pemandu dan Adlina pula masih terkial-kial cuba memasukkan begnya ke dalam kereta mewah. Tak ‘gentleman’ lansung! Adlina mendengus geram. Kelmarin, Adlina dapat menaiki kereta Ferrari. Dan kini Adlina berpeluang menaiki kereta mewah jenis Maserati pula. Ni semua gara-gara mempunyai ketua yang gilakan kereta.  Kalau tidak kerana Nazrey,cium bau kereta mewah begini pun Adlina tidak berpeluang. Banyak juga khabar angin di akhbar atau majalah mengenai lelaki jutawan ini dengan beberapa orang peragawati dan anak-anak dari golongan kelas atasan. Di sudut yang lain pula, Ahhh.. Lelaki ini dilahirkan dengan sudu emas di dalam mulut. Mewah dari hujung rambut sehingga hujung kaki. Tetapi lelaki ini kalau dilihat dari segi perwatakan memang sederhana walaupun acapkali memakai jenama mewah. Cuma satu tentang lelaki ini yang Adlina tidak berapa berkenan. Sikapnya yang suka memaksa dan kata-kata sinis yang keluar dari mulut lelaki itu amat menjengkelkan.  Tanpa Adlina sedari, kereta mewah Maserati telah jauh meninggalkan kawasan kondominium . Adlina memerhati Nazrey yang begitu fokus dalam pemanduannya. Hmmm… lelaki ini nak kemana ya.. Laaa. Kenapa tak tanya ke mana destinasi dia nak bawa. Kenapa boleh lupa. Bisik hati Adlina lagi.

“Eeerrrmmm.. Kita nak ke mana Dato’? ” tanya Adlina perlahan. Nazrey mengerling matanya ke arah Adlina. Haruman Bvlgari menusuk ke dalam hidung Adlina.

“Aikk!!  You dah lupa ke. Kan I dah beritahu. Semalam tak tanya.. sebelum masuk kereta tak tanya. Sekarang baru nak tanya cik Adlina? Tu lah banyak sangat berkhayal. Macam mana boleh dapat masters ni.” Aduhh mulut itu kalau boleh mahu sahaja dijahit.

“Nak ke mana kita ni Dato?” Adlina sudah hilang sabar.

“Kita nak ke Thailand. Nikah.” Nazrey ketawa perlahan.

“Dato’.. Saya ni tanya betul-betul.” Adlina cuba meneka ke mana arah kereta yang dibawa oleh Nazrey. Bukan boleh percaya lelaki ini. Adlina cuba mengingati perbualan dengan Nazrey semalam di pejabat, Rasanya macam lelaki ini tak menyebut apa-apa. Salah Adlina juga kerana tidak bertanya. Mungkin terlalu kusyuk membaca segala laporan tentang SHH Berhad Dan Maju Holdings.  Rasanya kereta mewah ni menuju ke arah selatan.

” Kita ke Singapura cik Adlina. Takkan you lupa.  Ada beberapa perkara tentang projek hartanah yang harus dibincangkan dengan anak syarikat kita di sana. Sebab tu I bawa you.. suruh bawa sekali passport. Kalau outstation di Malaysia ni.. tak payah lah.” terang Nazrey. Matanya masih lagi fokus ke arah jalan raya.  Adlina pula bertindak mendiamkan diri. Ya tak ya.. dia sendiri lupa. Sebelum pulang Nazrey ada memberitahunya. Mungkin Adlina terlepas mendengar.

“Ohh dah teliti tentang laporan yang I berikan pada you semalam.?”  tanya Nazrey.

“Dato’ baru beri saya semalam. Baca sekerat jalan . Mata dah kelat semacam. Secara jujur, saya belum meneliti laporan itu secara terperinci.”

“Hmmmm…” gumam Nazrey perlahan.

“Kenapa Dato’ nak suruh saya teliti laporan itu. Lagipun projek Sandakan setahu saya mengalami banyak masalah.”

“Kata belum baca laporan itu lagi..”

“Speed reading, Dato’. Tapi tu semua terlalu awal untuk saya beritahu pada Dato’. I need to analyse and submit full the full report to you. Tapi saya musykil kenapa projek ini menjadi perhatian Dato’?” Nazrey menggelengkan kepalanya apabila mendengar jawapan dari Adlina.

Pertanyaan Adlina pula dibiarkan tanpa sebarang jawapan. Berjeda buat seketika. Adlina tidak mahu lagi bertanyakan soalan lain memandangkan hampir lima minit pertanyaan Adlina dibiarkan oleh Nazrey. Lelaki itu kelihtan tenang dan fokus dengan pemanduanya. Adlina disebelah hanya melayang perasaan dengan lagu-lagu bercorak sentimental yang diputarkan di corong radio.

Adlina tersedar dari lena apabila kereta mewah yang dinaiki berhenti. Dipandang keluar tingkap kereta. Dah sampai pusat pemeriksaan kastam di Johor Bahru rupanya. Entah berapa lama lena di dalam kereta itu, Adlina kurang pasti. Pemeriksaan kastam di Johor Bahru dan  Singapura berjalan dengan lancar. Rasanya sudah tujuh bulan Adlina tidak menjejakkan kakinya di tanahair sendiri. Kali terakhir semasa bertugas di anak syarikat  Saujana Holdings. Tak penat ke lelaki ini.. Memandu tanpa henti. Sudah pukul dua tengahari.  Kereta mewah itu menyusur ke jalan raya di Singapura dan berhenti di salah sebuah hotel di kawasan Orchard. Seorang valet mengambil alih kereta mewah itu untuk dipakir. Adlina bersama dengan Nazrey masuk ke dalam lobi hotel tersebut.  Setelah urusan masuk ke bilik hotel selesai, Nazrey memberikan kad akses bilik kepada Adlina.

” Ni untuk you. Besok meeting  dengan pegawai dari anak syarikat kita. Memandangkan you dah tido lena dalam kereta, sila buat laporan tentang SHH Berhad. Untuk laporan projek di Dubai, sila siapkan secepat mungkin. I need it urgently. ” Adlina mengetap bibirnya. Berkira betul lelaki ni. Baru ingatkan mahu berjalan-jalan di sekitar Orchard Road. Dah lama rasanya Adlina tidak ke sana sejak bertugas di Kuala Lumpur. Tekaknya kini ingin sekali makan sup tulang merah dan mee goreng mamak di Beach Road, rojak India di Geylang dan murtabak di Arab Street. Kalau lama sedikit di sini, rasanya Adlina mahu menjenguk saudara mara dan sahabat handai yang sudah lama tidak dia ketemu. Adlina sendiri begitu teruja bila kembali ke tanahair sendiri. Sudah pasti, makanan yang paling dia rindui walaupun di Kuala Lumpur tidak kurang hebatnya. Pulang ke halaman sendiri bak sirih pulang ke gagang. Mungkin cuti Hari Raya akan dihabiskan di tanahair sendiri.

“Okay Dato’ Nanti saya cuba siapkan. So.. pukul berapa meeting esok pagi?” tanya Adlina. Lebih baik tanya. Nanti tak pasal-pasal kena sindir.

“Around ten. Lepas breakfast, terus ke pejabat. Bawa semua dokumen. I jumpa you di lobi esok pagi. ” kata Nazrey sebelum berlalu pergi. Susah juga ketuanya. Angin satu badan. Rasanya masih ada masa lagi Adlina untuk menyiapkan laporan. Dalam fikiran Adlina, sudah berkira-kira untuk menelefon Sufiah sepupunya untuk menemaninya berjalan di sekitar Orchard Road dan ke Beach Road makan sup tulang merah. Ahhh… peduli apa dengan lelaki tu. Rasanya masih sempat untuk menelefon Sufiah.  Selepas membersihkan dirinya, Adlina bersiap untuk berjalan di sekitar Orchard Road sebentar. Perutnya juga berkeroncong. Sebaik sahaja mahu melangkah keluar dari bilik hotel, telefon di sisi tempat tidur berdering. Dengan segera, Adlina mengangkat gagang telefon.

“Hello.. Adlina. Tunggu di lobi.”  Sebelum Adlina dapat berkata apa-apa, telefon dimatikan. Memang dasar angin satu badan lelaki jutawan perasan hensem.

Sebaik sahaja turun di lobi, Nazrey sudah bersiap sedia. Dengan tee berwarna biru dan seluar jeans, Nazrey kelihatan begitu ranggi sekali. Mamat serabai ini kalau pakai apa pun memang kena mentelaah lagi dia seorang berdarah kacukan.

“So, cik Adlina. You nak makan mana? Di dalam hotel atau di luar? ”

” Ingatkan Dato’ tak lapar… Saya sebenarnya nak jalan-jalan di sekitar Orchard. Mungkin makan ayam penyet kut. Malam baru ingatkan nak ke Beach Road, makan sup tulang merah power. Tapikan Dato’.. saya kena siapkan laporan. Takut tak dapat buat habis.” Adlina sengaja membuat suara sedih untuk meraih simpati.

“Okay, tapi laporan untuk meeting esok aje you siapkan dulu. SHH Berhad.. boleh sambung kemudian.” Akhirnya Nazrey membuat keputusan. Yes! Yes! Yes!. Adlina sudah bersorak gembira dalam hati. Senyuman mula terukir dibibirnya Adlina ingin sekali menghubungi Sufiah, sepupunya. Memandangkan mamat serabai ni dah kacau daun, terpaksa Adlina menghentikan niatnya. Nazrey tersenyum sambil melayangkan kad MRT dihadapan Adlina.

“Heee…No Maserati. Just MRT.” katanya memadang ke arah Adlina. Adlina pula tercengang.

“Sooo.. kata nak makan ayam penyet. Lucky Plaza kan.. Dah. Jangan buat muka ‘blur’. I dah kerap kali ke si i untuk konvention.. menguruskan hal-hal berkaitan bisnes dan sebagainya. ” Adlina berjalan di belakang Nazrey dan berjalan menyusuri pusat membeli-belah. Orchard Road sentiasa sibuk dengan para pengunjung serta pelawat dari luar negara. Waktu paling sibuk sekali adalah pada hujung minggu. Sudah banyak perubahan yang berlaku di kawasan pusat membeli-belah yang terkenal di Singapura. Butik-butik dari jenama terkenal dari luar negara banyak di sekitarnya. Tiba-tiba Adlina teringat akan pesanan dari Shahrul Ammar. Segera dicapai telefon bimbit untuk menghantar pesanan ringkas. Rasanya kalau lunch bersama dengan Shahrul pada hari Rabu mungkin masih sempat. Paling lama tiga hari. Lagipun hari Selasa, Adlina sudah kembali ke Kuala Lumpur. Adlina mula menaip pesanan ringkas di telefon bimbitnya

‘ Salam. Shahrul, maaf kerana lambat balas sebab sekarang tengah outstation. Lunch date on. See you on Wednesday. Insha’ Allah’ 

Tidak lama kemudian, bunyi pesanan ringkas kedengaran.

‘W’salam. It’s ok Adlina. Take care. Beep me once you are back in K.L. 🙂 ‘

Syed Shahrul Ammar.. lelaki itu begitu baik sekali. Adlina berasa senang berkawan dengan doktor pakar yang tidak kurang kacaknya. Adlina tersenyum sendirian tanpa menyedari Nazrey melihatnya. Sampainya di restoran, Nazrey dan Adlina memesan set ayam penyet. Mungkin masih keletihan, Adlina tidak dapat menghabiskan makanan di pinggan. Nazrey mula berbual-bual tentang sedikit latar belakang hidupnya. Barulah pertama kali  Nazrey bercerita tentang keluarganya. Adlina cuma mengetahui perihal keluarga Nazrey dari anak saudaranya yang masih menetap di Yorkshire ataupun dari akhbar atau majalah.

“Tentang soalan you di kereta masa dalam perjalanan ke Singapura….biar I terangkan. I rasa ada orang cuba sabotaj I.. Sebab tu I suruh you teliti laporan yang I berikan. Dan I rasa you adalah seorang pegawai yang I dan Najwa boleh percaya dalam menangani perkara ini. Lagipun masih ada masa lagi untuk beberapa hari meneliti fail yang I berikan pada you. Selepas you selesai meneliti segalanya, you akan faham. I rasa you bijak dalam menganalisis perkara-perkara melibatkan wang dan syarikat. Itu yang I ketahui serba sedikit tentang you dari Najwa.. ” Adlina terpinga-pinga. Kenapa dirinya menjadi pilihan sedangkan dia baru sahaja bertugas dengan Saujana Holdings. Hanya Nazrey dan Najwa yang tahu. Jawapannya ada pada mereka berdua..

Image

Rindu Yang Menghempas Hati- Bab 20

Standard

” Pap!!”  Bunyi suratkhabar dihempaskan di atas meja. Adlina yang sedang tekun menaip segera mengalihkan padangannya keatas. Sharifah Sarina sedang berdiri dihadapan mejanya bercekak pinggang. Mata wanita itu mencerlung kearahnya. Dua hari yang lalu, Adlina sudah diserang oleh Sally perempuan tak cukup kain. Nasib baik ramai rakan pejabatnya memanggil pengawal keselamatan membawa keluar Sally yang sedang meroyan tahap tertinggi. Kecoh satu pejabat mengenai berita sensasi yang disiarkan di akhbar. Ketika Adlina membaca tajuk akhbar itu, dadanya begitu sesak. Nafasnya bagai terhenti. Kenapa mesti dirinya dikaitkan dengan semua ini. Adlina tidak mengerti mengapa dia kini harus terjebak dengan segala berita sensasi yang tidak diingini. Adlina tidak mahu terlibat dengan mana-mana lelaki hartawan seperti Nazrey Shah Iskandar. Mengenali Nazrey Shah Iskandar membawanya kepada situasi yang sama sekali tidak diingini.

Dadanya begitu sesak memikirkan segalanya. Ingin sahaja Adlina menjerit kala ini.. tapi semuanya bagai terkunci rapat. Entah kenapa, dia harus berhadapan dengan suasana yang sungguh menyesakkan hidupnya. Segalanya bermula dari tawaran yang diterima untuk bertugas di ibu pejabat. Kalau Adlina tidak mengambil keputusan sedemikian sudah pasti hidupnya aman dan damai tanpa perlu berhadapan dengan situasi sebegini. Ia..  tapi ianya kalau berkalau. Menyesal tak pun tak berguna lagi.  Untuk meletakkan jawatan, ia seperti menggambarkan Adlina yang bersalah. Namun, Adlina cuba menguatkan dirinya untuk berhadapan dengan semua ini. Bersikap matang dan professional dalam menangani hal-hal yang remeh sebegini. Berani kerana benar, takut kerana salah.

“Please explain. ”  Sepotong ayat dari Sharifah Sarina menghentikan lamunan Adlina seketika. Dengan wajah yang diselaputi solekan yang tebal seperti wayang cina, Sharifah Sarina berdiri tercegat dihadapannya.

” I tak ada apa-apa yang nak diterangkan. Tak disebut pun dalam akhbar perempuan itu I. ” kata Adlina bersahaja.

“You cuba nak selindung. Hello perempuan. Takkan you tak tahu baju you sendiri. I sendiri ingat malam itu you duduk di gazebo.I nak you explain kenapa you sanggup buat macam begini. You memang sengaja kan nak cuba  ‘frame’ Nazrey. Jadi senanglah you boleh kahwin dengn dia. Yelahkan.. seorang hartawan berpangkat Dato’ lagi. Siapa yang tak nak.”  Sharifah Sarina cuba memerli sambil mencebikkan mulutnya.

“Hello.. cik kak. Takde maknanya saya ni nak sangat dengan bos saya yang menjengkelkan. Dah lah macam serabai. Kasi percuma pun tak hingin tau. Perempuan macam awak aje yang terhegeh-hegeh. Tak ada istimewanya saya nak lelaki macam tu. ”

“Wahhh sedapnya mengutuk saya.” tiba-tiba suara garau menerjah dari arah pintu. Nazrey sudah tercegat di muka pintu. Matanya terus menikam kedalam anak mata Adlina. Kata outstation.. kenapa cepat sangat

“Sayaaangg…. I dah lama tau tunggu you. You cakap you outstation. Macam you tau pula I di pejabat you.” Sharifah Sarina terus berjalan ke arah Nazrey. Dah macam ulat bulu pula lagaknya,

“Hmmm… Sarina, you balik dulu. I nak cakap dengan Adlina sekejap.” Nazrey bersuara dengan tegas.

“Alaaa.. you ni.” balas Sharifah Sarina menggedik. Terasa meluat Adlina melihat perangai Sharifah Sarina  Kalau boleh, ingin sahaja dilenyapkan kedua makhluk yang berdiri di hadapannya. Dah sama macam perangai Sally

“Balik. I kata balik. Just go home.. Pleaseee.. ”

“Okay lah I balik.” Kakinya dihentakkan ke atas lantai sebelum keluar dari bilik Adlina.

Tanpa dipelawa, Nazrey terus duduk di kerusi bertentangan dengan Adlina. Tangannya diraup ke muka sambil mengeluh.

” I nak minta maaf di atas segalanya. I sendiri tak tahu sampai begini jadinya. I baru tahu bila kakak I telefon dan beritahu segalanya. I baru sampai KL dan terus ke sini ”

“Senangnya Dato’ Wira Nazrey Shah Iskandar cakap begitu. Maaf…maaf dan maaf. Dah dua kali saya diserang di pejabat. Apa salah saya? Saya di sini nak cari makan bukan cari publisiti murahan. Saya jadi mangsa keadaan. Ini bukan pertama kali Dato’  Cukuplah Dato’.”

“Bukan you seorang sahaja yang jadi mangsa keadaan.. tapi I juga Adlina. Kita sama-sama jadi mangsa. Dalam keadaaan begini, you tak boleh tunding jari you pada I” Nazrey mendengus. Matanya terus menikam ke dalam anak mata Adlina.

” Saya perempuan Dato’. Maruah I kini dah tercalar. Diserang dua kali. Saya ni dah jadi mangsa fitnah Dato’. Apa kata staff-staff yang lain. Dato’ pemilik syarikat. Tak siapa yang berani berkata apa-apa. Saya ni hanya orang bawahan Dato’. Kalau saya tahu begini jadinya, saya tak mungkin menerima tawaran untuk berkerja di sini.” kata Adlina.

“Jadi you menyesal? Menyesal kerja di sini atau menyesal mengenali I, Adlina?”

“Kedua-duanya Dato’.” Aduhh apa punya soalan ni. Mestilah menyesal. Tapi apa boleh Adlina buat. Kalau boleh dia mahu berhenti sahaja bekerja di Saujana Holdings. Memandangkan masih terikat dengan kontrak pekerjaan, disabarkan juga hatinya. Harus professional Adlina.. Ni semua hanya sebahagian dugaan berkerja dengan jutawan muda yang menjadi kegilaan ramai anak gadis di luar sana. Sebaik sahaja mendengar jawapan dari Adlina, Nazrey mendengus keras.

“So…. Dato’ ada cadangan yang lebih baik untuk membersihkan nama saya yang kian tercalar dek perbuatan perempuan-perempuan getai Dato’yang tak cukup kain tu?” tanya Adlina sinis.

Nazrey senyum meleret. Aduhhh… mamat serabai ni kalau senyum jantung boleh keluar tergolek-golek.

“I tak akan buat apa-apa untuk memperbetulkan keadaan. Biar semua jadi tenang kembali.”

Adlina mengetap bibirnya.

“Dah lah Adlina. Small matter. Jangan bimbang. Nanti I akan uruskan tentang itu. Lagipun… ada lagi hal mustahak yang I perlu bincangkan.” sambung Nazrey lagi. Ahh.. senang sekali bagi lelaki yang berpengaruh untuk mengubah

“Apa dia Dato??'”  Suasana tiba-tiba bertukar menjadi serius. Nazrey tersenyum melihat berapa kalutnya Adlina ketika itu.

“Nanti I beritahu, You ni nampak macam stress aje. Relax. I tak makan orang..”

” Tak lah.. tak stress. Cuma kedengaran macam serius sahaja.” Adlina cuba menafikan.

“You datang ke bilik I… Nanti I beritahu tentang perkara ini. Its kinda of confidential. I harap you boleh mengedalikan perkara ini.” suara Nazrey kedengaran sedikit serius.

Adlina terus mengambil begnya dan mengikut Nazrey naik ke pejabat bahagian pengurusan. Haruman dari Nazrey begitu menyesakkan hatinya. Entah kenapa perasaannya seakan dilambung badai bila bersama dengan lelaki ini. Setiap kali bertemu dan berjalan bersama, hati Adlina tidak tenang. Persetan dengan perasaan ini. Dah macam gila bayang lagaknya. Padahal lelaki ini tidak punya perasaan yang sama.Sewaktu berjalan keluar, Shidah menegur Adlina. Shidah sedang memegang sejambak bunga tulip dan terus memberikan kepada Adlina. Nazrey dengan pandangan yang agak kelat dengan jambangan bunga yang dihulurkan Shidah kepada Adlina.

“Cik Adlina, tadi ada orang yang menghantar bunga ni.”

“Siapa ya Shidah?”

“Tak pasti Cik Adlina. Tadi budak penghantaran datang hantar bunga ini ” Bahu Shidah dijongket ke atas menandakan dia tidak tahu siapa pengirimnya. Muka Nazrey pula masam seperti cuka. Adlina sendiri kurang pasti kenapa mood Nazrey bertukar dengan cepat sekali setelah melihat jambangan bunga yang kini berada ditangannya. Adlina dan Nazrey masuk kedalam lif. Suasana tiba-tiba menjadi senyap tegang. Itu yang dapat Adlina rasakan ketika itu. Nazrey pula diam seribu bahasa. Adlina sibuk membelek-belek jambangan bunga yang baru diterimanya. Tanpa Adlina sedari, sebuah senyuman terukir di bibir menampakkan kejelitaan semula jadinya. Ditambahkan lagi dengan lekuk lesung pipit di kiri pipinya.

“Tak payah lah belek-belek bunga tu. Bukan kenyang pun. ” Nazrey tiba-tiba bersuara. Adlina melirikkan matanya ke arah Nazrey yang berdiri di tepi. Dah kenapa dengan orang tua ni. Getus Adlina sendirian. Malas mahu membidas kembali kata-kata Nazrey,  Adlina mendiamkan diri. Kad di tengah-tengah kuntuman bunga tulip dibiarkan. Ahhhh.. nanti boleh baca. Pasti pemberian dari Shahrul, doktor muda yang tidak kurang ketampanannya. Bisik hati Adlina lagi. Bunyi lif berdenting menandakan mereka sudah sampai ke di aras di mana letaknya pejabat pihak pengurusan. Meja Azean sudah tidak berpenghuni lagi. Mungkin sudah pulang. Lagipun jam sudah melepasi angka enam. Nasib baik Adlina tidak dapat menunaikan kewajipan kerana keuzuran.  Tinggal beberapa pegawai kanan syarikat masih berada di meja masing-masing.

Mereka sedang tekun menjalankan kerja. Adlina berjalan di belakang Nazrey yang sudah jauh di hadapan. Tiba-tiba Nazrey berpaling kebelakang. Padangannya menikam ke arah Adlina. Degupan jantung di kala itu bagai terhenti. Lelaki ini.. pandangannya begitu memukau. Padanlah ramai yang diluar sana tergila-gilakan lelaki ini seorang. Sampaikan minah-minah getai tak cukup kain sanggup datang ke pejabat menyerangnya. Jutawan muda yang mempunyai pakej yang lengkap.

Ditambahkan lagi dengan gelaran Dato’ yang disandang pada usia yang muda. Sudah pasti ia menjadi satu tarikan. Ditambahkan lagi dengan tubuh yang agak sasa dn rambut dipotong rapi mengikut stail terkini menambahkan lagi ketampanan lelaki ini. Adlina.. dia bukan lelaki untuk kau. Dia enggang. Kau pipit. Bukan boleh terbang sama. Bisik hati Adlina lagi. Kepalanya digeleng-gelengkan seolah menyiakan apa yang bersarang difikirannya.  Wanita di Malaysia ramai yang anggun dan cantik. Apalah jika dibandingkan dirinya yang serba sederhana.

“Ya Allah..Tak payah pandang lama-lama. I tahu I nihensem.” Suara garau itu bergema. Muka Adlina bertukar kemerah-merahan. Kalau boleh dilenyapkan dirinya pada masa itu sudah pasti dia akan berbuat demikian.

“Dah.. ikut I masuk ke dalam bilik pejabat. Ada hal mustahak yang ingin dibincangkan.” Adlina menganggukkan kepalanya menyiakan kata-kata dari Nazrey. Beg yang disandang di bahu kanan dibetulkan.

Setibanya dia di bilik pejabat Nazrey yang agak mewah, Adlina mengambil tempat di sofa yang terletak di hujung bilik pejabat itu. Nazrey pula ke meja kerjanya mengambil sebuah fail yang agak tebal. Mungkin ada hal yang agak sulit tentang syarikat di mana Adlina perlu berada di bilik Nazrey.

“Nah.. ini fail dari projek hartanah di Sandakan beberapa tahun yang lepas sebelum I mengambil alih syarikat ini dari ayah saya. Projek ini dijalankan semasa Tan Sri Hishamuddin masih di dalam pengurusan sebelum menyerahkan kepada Dato’ Mokhtar buat sementara sebelum saya mengambil alih sepenuhnya.” Fail yang penuh dengan isi dokumen dihulurkan ke arah Adlina. Adlina mengerutkan dahinya.

“I mahu you teliti dan semak segala maklumat yang ada di dalam fail ini tentang projek di Sandakan.”

“Huh? Dato’ mahukan pertolongan dari saya?” Adlina tercengang. Aikk.. Kenapa pula dia harus mengambil alih projek Sandakan.SHH Berhad? Apa cerita?  Adlina bermonolog sendirian.

” Adlina..  Dah I suruh you… Takkan suruh cleaner pulak. You ni faham tak? By the way, no one should know that you are monitoring this project. Keep me update especially on the tender submission.”

“Dato’.. saya ni dah macam Detektif Conan. Apapun saya akan cuba. Dato’ nak maklumat apa sebenarnya?”

“Adlina, I akan bawa you outstation bersama dengan I. Maybe two to three days. ”

“Huh?! Lamanya? Kita berdua aje ke Dato’. Tak nak lah. Saya tak nak kahwin percuma.” Adlina menggelengkan kepalanya,.

“Huh?! Huh?! Huh?! Itu aje yang you tahu. Yelah. Kita berdualah. Bukan pergi honeymoon pun. Takut cik abang yang hantar jambangan bunga marah?  Dah.. dah. Jangan banyak soal. You tahukan hal-hal kerja you bersangkut paut dengan I. So stop questioning. I ambil you pukul 8 pagi dan jangan lambat. Atau you nak I gegar pintu you Subuh nanti?”

“Eeeerrr. Takkan subuh pun nak dikejutkan. Saya tahulah Dato'” Muka Adlina membahang… Ahh lelaki ini memang nak kena jotos. Nasib baik majikan. Kalau tak, dah dalam Adlina hempuk dengan kasut tiga inci yang dipakainya.

“I dah nak balik.. Atau you nak tidur dalam pejabat ni? Dipersilakan. Tak jadi masalah” Nazrey sudah bersiap sedia dengan beg kulit jenama Louis Vuitton. Entah bila Nazrey sudah tercegat di hadapannya. Aduhh !! Masak.. masak. Mesti kena perli dengan mamat serabai.

“Berangan sampai mana cik kak? Kuat berangan tak habis-habis. Entah mana Najwa dah letakkan matanya sampai boleh pilih you eh.” Tidak mahu berpanjangan, Adlina terus bangun dari sofa dan mengambil beg serta fail yang diberikan oleh Nazrey. Adlina terus berjalan ke arah lobi lif tanpa menunggu Nazrey. Adlina meloloskan dirinya sebelum menekan butang untuk ke aras bawah.  Sebelum pintu lif ditutup, Nazrey menekan butang dari luar sebelum meloloskan dirinya. Jambangan bunga tulip kini berada di tangannya. Alamak! Marah punya pasal sehinggakan terlupa mengambil jambangan bunga.

“Sejak bila? ” Nazrey bertanya tiba-tiba memecahkan kesunyian di dalam lif.

“Sejak bila? Apa yang sejak bila? Tak faham? ” Adlina memandang ke arah wajah Nazrey. Nazrey menjongketkan kedua bahunya. Pintu lif pun terbuka.

“Maaf terbaca. Kad yang diselit terjatuh. Anyway.. All the best” Kata Nazrey sebelum berlalu pergi ke tempat meletak kereta.

Adlina kemudian mengambil dan membuka kad yang diselitkan di tengah jambangan bunga tulip.

‘Nurina Adlina

Just drop by to say  HELLO. :))

p/s: Lunch date next Wednesday? 

Syed Shahrul Ammar’

Ahhh.. Doktor Shahrul Ammar. Tak pernah gagal untuk membuat dirinya tersenyum. Walaupun sesibuk mana sekalipun, pasti jambangan bunga dihantar ke pejabat. Shahrul Ammar… lelaki yang begitu baik sekali. Tidak pernah ada kata-kata yang menyinggung perasaannya. Pada hari Adlina diserang oleh Sally di pejabat tempoh hari, Shahrul lah yang banyak memberikan kata-kata semangat, Kalau diturutkan hatinya, sudah pasti surat perletakan jawatan sudah berada di tangan Nazrey. Biar Adlina membayar ribuan ringgit kerana melanggar kontrak pekerjaan. Namun harga sebuah maruah lebih mahal dari itu. Setelah Shahrul memberikan kata-kata semangat, barulah Adlina dapat mengawal perasaannya.  Lelaki itu terlalu baik. Kalau hendak dibandingkan dengan Nazrey, bagai langit dan bumi rasanya.

Menurut Shahrul, mungkin ada dalang di sebalik kejadian itu. Dalam perniagaan pasti ada yang cuba menjatuhkan nama baik serta reputasi seseorang. Itu menjadi adat dan lumrah pagi semua ahli perniagaan. Mungkin juga musuh perniagaan Nazrey yang tidak diketahuinya. Aahh.. terlalu banyak berkemungkinan. Disebabkan itu, Shahrul mengambil keputusan untuk tidak meneruskan legasi perniagaan keluarganya. Itu adalah diantara salah satu sebab Shahrul mengambil keputusan untuk menjadi pakar bedah. Melihat wajah Shahrul, Adlina menjadi tenang. Shahrul pula tidak menjerkah ataupun memaksa.

Adlina tersenyum memandang jambangan bunga tulip yang berada di tangannya sebelum berjalan ke arah tempat meletak kereta. Adlina terpandang Nazrey sedang melangkah ke arah kereta yang dipakir di tempat meletak kereta khas unutuk pihak pengurusan. Tiba-tiba pandangan bertemu dan menjadi satu.

Adlina kelu.

Image