Ingatkan Dia – Bab 7

Standard

Beberapa bulan yang lepas, aku disuruh oleh pihak pengurusan untuk terbang ke Matsuyama Jepun untuk menghadiri latihan di sana. Seminggu di sana seperti berbulan lamanya. Semasa di Matsuyama, aku menghitung hari untuk terbang ke Singapura. Hampir setiap hari, aku terpaksa menelan mee segera dalam cawan. Jika ada masa, aku akan cuba masak di rumah sewa yang disediakan oleh syarikat. Baru sebentar tadi, Adam menghantar pesanan ringkas mengatakan yang dia tidak dapat untuk menghantarku ke Lapangan Terbang Narita.

 

Aku sudah mengenali Adam sejak dari zaman universiti lagi. Selama menuntut di University of Glasgow, dia diantara segelintir pelajar yang berasal dari Singapura. Semasa aku membuat kursus ‘sandwich’, Adam pula di tahun akhir kursus kejuruteraan mekanikal. Aku mengenali Adam ketika pertama kaki menjejakkan kaki di bumi Scotland. Adam pula baru sahaja pulang dari Singapura untuk bercuti. Dia yang banyak membantuku ketika diawal aku cuba menyesuaikan diri di perantauan. Dan kini, Adam selalu berulang-alik dari Singapura ke Tokyo atas urusan kerja setelah tamat belajar. Sepanjang aku di negara matahari terbit, Adam banyak membantuku untuk pergi ke Matsuyama memandangkan aku kurang arif di Jepun.

Sebulan yang lalu sebelum aku ke Jepun, berbagai insiden telah berlaku di gudang. Azman, pemandu forklif dibuang kerja kerana kecuaiannya mengangkat rak- rak besi berisi beg resin. Dan seminggu yang lalu sebelum aku bertolak ke Jepun, satu lagi insiden berlaku di gudang.

 

“Cik Zafirah, ada hal kecemasan di gudang.” beritahu Prakesh. Aku baru sahaja selesai makan tengahari.

 

“Ada apa Prakesh?” tanyaku. Mukanya nampak begitu stres. Pertanyaanku masih belum dijawab.

 

“Prakesh…. ada apa? Dan kenapa?” aku ajukan soalan sekali lagi. Aku berasa agak tidak sabar bila soalanku tidak dijawab dengan serta merta.

“Jari Cheong terputus.” jawab Prakesh terketar-ketar. Bila aku dengar perkara itu daripada mulut Prakesh, jantungku bagai nak tercabut pada masa itu. Aku menarik nafas dalam-dalam. Akalku sudah ligat berfikir tentang langkah-langkah prosedur yang perlu diambil jika sebarang insiden sebegini berlaku di gudang.

 

“Di mana Cheong berada sekarang ini? “ tanyaku lagi.

 

“Dia masih di ‘vanning area’. Rosli dan Razak sedang buat bantuan kecemasan.”

 

Stacy memandangku dengan pandangan yang kosong. Begitu juga dengan Kamala. Aku terus arahkan Stacy menelefon bahagian keselamatan memberitahu mereka apa yang terjadi di gudang. Aku bergegas turun ke gudang bersama dengan Prakesh. Aku lihat Cheong sedang mengerang kesakitan. Ramai pekerja-pekerja gudang mengerumuni Cheong.

 

Aku arahkan Razak untuk mengambil ‘cooler’ yang diisi dengan ketulan ais untuk meletakkan hujung jari Cheong yang putus. Rasanya mahu sahaja aku pitam di situ bila melihat keadaan jari Cheong. A Tidak lama kemudian, sebuah ambulan datang untuk membawa Cheong ke hospital bersama dengan bekas yang mengandungi sebahagian jarinya yang terputus.

 

“Bagaimana jari Cheong boleh terputus? Beritahu saya sekarang.” tanyaku dengan nada yang tegas. Ramai pekerja sudah berlalu pergi untuk menyambung pekerjaan mereka yang tergendala.

 

“Sebentar tadi, saya sedang mengisi borang kaji selidik untuk eksport Cheong menjerit meminta tolong. Bila saya lihat bajunya sudah basah dengan kesan darah.” jelas Lim juru ukur logistik.

 

“Sorry sister, saya ingat tiada sesiapa di pintu kontainer. Jadi saya tutup sebab Lim mahu ‘seal’ kontainer. Rupanya jari Cheong ada di situ. Banyak banyak sorry lah sister.” terang Mullah Uddin, pekerja Bangladesh di situ.

Aku terdiam seribu bahasa dan cuba menghadam segala apa yang diterangkan oleh Mullah Uddin. Lepas satu insiden ke satu insiden. Dan kali ini piawaian keselamatan dilanggar. Kerana kecuaian mereka, aku akan menjadi sasaran pihak pengurusan. Aku tahan segala rasa yang ada. Sudah beberapa kali, pekerja-pekerja di gudang ini di beri taklimat tentang keselamatan. Akibat sikap ambil sambil lewa, insiden-insiden sebegini berlaku.

 

Lamunan aku terhenti apabila pengumuman daftar masuk untuk penerbangan ke Singapura.Aku pandang ke papan informasi penerbangan di hadapanku. Sudah masanya untuk aku ‘check-in’. Aku terus mengorak langkah untuk mendaftar masuk sebelum ke bahagian immigrasi.

 

Apabila masuk ke dalam perut kapal terbang, pramugari yang bertugas menunjukkan ku tempat duduk yang tercatat di tiket penerbangan. Aku akhirnya berjaya menemukan tempat dudukku. Aku bakal menghuni tempat duduk J33 selama lapan jam penerbangan dari Tokyo ke Singapura. Tidak lama kemudian, tempat duduk disebelahku dihuni oleh seorang pemuda yang berseluar bermuda dan polo- t putih. Pemuda yang memakai kaca mata hitam Rayban Wayfarer membetulkan tempat duduknya supaya selesa. Dia kemudian memakai fon kepala.Dalam hatiku tertanya-tanya adakah di dalam kapal terbang ada cahaya matahari yang sangat terik sehinggakan perlu memakai kacamata hitam. Aku tersenyum sendirian bila mencuri pandang lelaki yang duduk .

 

Beberapa minit kemudian, kapal terbang yang aku naiki terus membelah awan. Tidak sabar rasanya untuk pulang ke Singapura. Sudah terbayang-bayang di fikiranku rendang daging serta lontong hasil dari masakan ibu akan menjadi santapanku bila aku tiba dirumah.

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s