Ingatkan Dia – Bab 1

Standard

 

Enam bulan yang lalu….

 

“Cepat sikit Zafirah, dah nak masuk waktu Syuruk. Waktu Subuh dah nak dekat habis ni. Tengah ambil wudhu ke berendam dalam tandas?” jerit ibu dari dapur.

 

“Ya.. Ya. Nak keluar ni.” Aku terus keluar dari bilik air. Ibu telah menggeleng-gelengkan kepala.

 

“Jangan pulak termenung dekat dalam bilik. Dah pukul berapa ni? Takkan ayah kau asyik nak kena hantar sampai Sakra. Jauh tu.” bebel ibu di luar bilik air

 

Aku terus masuk ke dalam sambil memakai telekung dan membentangkan sejadah. Selalunya tidak begini kerana aku selalu bangun awal. Entah kenapa hari ini, aku lewat. Mungkin kerana aku asyik membaca novel karya Norhayati Berahim tanpa menyedari pukul berapakah aku terlelap. Tiba-tiba mataku tertancap pada USB flashdrive yang terletak di atas mejaku. Hari ini sepatutnya aku berjumpa dengan Adam untuk memulangkan USB flashdrive kepunyaannya. Aku cepat-cepat beristigfar dalam hati kerana melewatkan waktu solatku.

 

Setelah habis solat subuh, aku terus mengambil telefon bimbit dan mendial nombor telefon bimbit Adam. Di dalam hati berkata-kata, Adam dah sampai ke Singapura ataupun tidak. Dua minggu yang lalu Adam ada memberitahu yang dia akan sampai di Singapura pada pagi ini. Mengikut jadual, penerbangan lelaki itu akan tiba di lapangan terbang Changi pada pukul lima setengah pagi dari lapangan terbang Narita.

 

Aku memandang ke jam di dinding. Jam sudah menginjak ke pukul tujuh pagi. Lagipun aku harus memulangkan USB flashdrive ini kepada Adam kerana jadual masaku agak sibuk selepas ini. Semalam, Encik Masahiro Ogawa sudah memberitahu aku akan ke Matsuyama, Jepun untuk menjalani latihan di sana. Aku lekatkan telefon bimbitku di telinga kanan ku. Bunyi deringan mula kedengaran di hujung talian. Aku menunggu dengan sabar sebelum panggilanku akhirnya diangkat

 

“Hello.” suara garau menerobos ke gegedang telinga. Kenapa pula suara Adam lain sikit, desis hatiku.

 

“Hello.. Hello.” Suara garau itu lagi

 

“Assalamualaikum Adam. Zafirah ni. Dah sampai Changi? Best tak Jepun? Pukul berapa flight tadi sampai Singapore?” tanya aku bertubi-tubi.

 

“Aaaaarrr. Jepun? Siapa ni?” tanya suara garau itu lagi.

 

“Adam, jangan nak buat kelakar pulak. Ni Zafirah lah. Takkan dua minggu pergi Jepun dah lupa. Tu lah siapa suruh makan banyak sangat mee maggi. Kan dah nyanyuk macam orang tua.” aku gelak sekuat hatiku

 

“Adam.. Siapa Adam?”

 

“Ya Allah!! Takkan dah lupa nama sendiri.” Aku ketawa sekuat hati. Sengaja Adam nak kacau aku.

 

“Tapi I bukan Adam.” jawab suara garau itu lagi

 

“Aikk!! Adam.. Jangan nak main-main pulak.” kata aku lagi

 

“Cuba lihat balik nombor yang awak dial.”

 

“Ni Adam kan?” tanya aku tidak puas hati.

 

“ Tapi I bukan Adam,” jawab suara gurau itu tegas.

 

Siapa pula yang dah aku telefon ni. Kalau bukan Adam siapa lagi, desis hatiku. Aku mencapai cermin mata dan terus melihat nombor telefon yang tertera di skrin. Rupanya aku tertekan salah nombor. Sepatutnya nombor telefon Adam berakhir dengan lapan tetapi aku tertekan sembilan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s