Rindu Yang Menghempas Hati- Bab 27

Standard

” So.. dengan berkahwin dengan you dikirakan menggangu ketenteraman awam? Ohh.. Sally lah.. Sarina lah.. Selipar eh.. Jangan lupa karipap sardin dengan telur untuk sarapan I” kata Nazrey sambil tersenyum sumbing. Suaranya seperti kanak-kanak riang ria.

” Tak ada masa nak buat!” bentak Adlina.

” Adakan masa untuk buatkan I karipap sardin dan telur you yang sedap.”

” Dato’  ingatkan saya dibayar gaji di sini sebagai tea lady ke? Melampau!”

” Hmmmm.. tak. I tak pernah anggap you tea lady dalam syarikat ni. If you rasa seperti itu, I tak ada komen lah.  Tapi kan,  I rasa kalau Dr.Syed Shahrul Ammar yang suruh, pasti you akan buatkan. Yelah.. siapa lah kita kan. Hanya lelaki serabai saja.” Suara Nazrey sengaja dibuat sedih.

” Dato’ , boleh tak jangan suka memaksa. ” jawab Adlina dengan nada protes.

” Ini bukan memaksa. Hanya satu permintaan dari bos you. Dan suatu hari nanti permintaan itu datang dari I selaku Imam dalam hidup you.  Bukan sebagai seorang majikan lagi. Dan you adalah zaujahnya. Itu yang I doa dan harapkan selama ini.” tegas Nazrey.

Dalam hati Adlina, mahu sahaja dia mencekik-cekik batang leher lelaki yang berada di hadapannya. Kenapalah mamat serabai hari ini. Bangun dari salah tempat ke? Itu yang sedang bermain di dalam fikiran Adlina saat itu. Kalau nak dilihat dari mata kasar, rasa kasihan pun ada. Tapi jika dinilai dari cara lelaki ini, rasanya permintaan mamat serabai merangkap bosnya amat melampau.

“Gila!”  tiba-tiba  suara kecil Adlina meletus sehingga Nazrey dapat mendengarnya. Adlina pula  menunjukkan raut wajah tidak puas hati dengan kenyataan Nazrey. Rasanya semua terlalu mendadak.

” Gila you kata I. Cik Nurina Adlina, samada you suka atau tidak. Itu suatu kebenaran. I bukan budak kecil lagi. No more a kid. I don’t have anymore time for puppy love.  Already 35 years old. All I need is soul partner. I know what I want. Someone whom I can share my sorrow and happiness. And I found all the criteria in you Adlina.  I don’t need a perfect partner. But a partner that can complement my shortfalls. You membuatkan mata hati I terbuka. Suatu hari nanti, you akan tahu kebenarannya ”

Terdengar keluhan berat dari seorang lelaki yang berjawatan tinggi. Sayang sekali, lelaki yang berada di hadapannya seorang  usahawan yang berjaya tetapi hatinya masih penuh luka dan lara. Penuh kekosongan, telah Adlina lagi. Adlina menarik dan menghembuskan nafasnya.

“Dato’, please gives me some space. A space for me to breathe. Semuanya berlaku dengan pantas. I pernah katakan pada Dato’. Kehidupan kita jauh berbeza. I dari golongan biasa. Makan di warung tepi jalan. Tidak pandai untuk berprotokol. I mahu jadi diri I. Tak mahu terikat dengan protokol orang kaya macam Dato’. Sharifah Sarina atau Sally has everything you need. I hanya makan gaji. Cukup masa kontrak kerja habis, I akan pergi dari sini. Mencari tempat lain untuk sesuap nasi. ” kata Adlina. Lelaki ini semakin mendesak saban hari. Itu yang membuatkan Adlina kurang selesa.

“Kalau you dengan I, you tak boleh jadi diri you. Huh?! Apa yang you merepek ni Adlina. You rasa kita ini ada pilihan ke untuk dilahirkan ke sebuah keluarga yang macam mana?  Ya.. memang I dilahirkan ke dalam sebuah keluarga yang berada. Itu  I akui. Tapi you tahukan, apa yang kita miliki ini akan dipertanggungjawabkan. It’s not easy Adlina. Tapi pernah tak you terfikir, warna darah kita tetap sama. Let me ask you again.  Then, how about Dr. Syed Shahrul Ammar ? Apa bezanya dia dengan I.” tanya Nazrey.

” And one more thing, Sharifah Sarina, Sally atau yang sewaktu dengannya tak pernah termasuk dalam list. Boleh tak you jangan nak memutar belitkan fakta. Alasan you, kita berbeza lah. Tak sama macam Sharifah Sarina atau Sally. Apa ni. I tahu you cuba sedaya upaya untuk menafikannya. Malu tapi mahukan? Takper lah, I berikan you ruang untuk you mentafsirkan apa yang ada di dalam hati you yang sebenar. Mungkin semasa ketiadaan I untuk beberapa minggu akan memberikan you sedikit ruang unruk you berfikir dan menilai apa yang sebenarnya di dalan hati you. I harap bila I pulang nanti, jawapan yang positif menanti I. Insya’Allah.”

” Dato’.. please lah. Cuba berpijak di bumi yang nyata. Kita berbeza. Faham tak? And you pun sama.  Tak habis-habis dengan Shahrul Ammar.  I pernah katakan pada Dato’ yang I dengan Dr. Shahrul cuma kawan. Nothing more than that. Tak tahu pula pada masa hadapan. Itu I tak boleh jamin. Dan Dato’ adalah majikan saya. Fullstop!” sangkal Adlina.

” Dan you pun tak boleh jangkakan masa depan. Sama seperti Shahrul. Hari ini mungkin majikan. Esok, mungkin status kita berbeza. Only you know the truth Adlina. Face it Adlina. You jangan cuba nak menafikan hakikat yang sebenar. I dah tak tahu macam mana lagi nak beritahu apa yang ada dalam hati I.  Sebelum I terlupa,  I nak beritahu you yang I akan berangkat ke Tanah Suci minggu hadapan.  Hari Sabtu ni, famili I ada buat sedikit bacaan Yaasin dan tahlil selepas solat Isya’. I harap you dapat datang.” kata Nazrey sebelum berlalu pergi dari ruang pejabat Adlina membiarkan dia termangu sendirian.

Lelaki ini sukar untuk diramal. Memang terlalu sukar sejak dari hari pertama dia bertemu dengan Nazrey semasa bercuti di Cardiff. Nazrey yang tahu memarahi orang tanpa bersebab. Suka menyindir dan kadangkala cepat murung. Adlina sendiri tidak sangka bahawa pertemuan mereka yang pertama di Cardiff akan menjadi titik permulaaan yang akan mengharu birukan perasaannya hingga kini. Komputer peribadi hanya terbiar begitu sahaja.

Adlina merenung ke arah skrin di computer tersebut dengan perasaan yang kosong. Kenapa mesti lelaki itu harus meluahkan perasaannya di kala ini. Fikiran Adlina kian berserabut. Kerja-kerja pejabat yang masih menimbun dipandang sepi. Adlina pasti di kala ini ramai pekerja di Saujana Holdings sudah beransur pulang. Adlina menutup suis computer , mengambil beg tangannya dan beg plastik pasaraya yang mengandungi bahan mentah untuk membuat epok-epok atau karipap sebelum keluar dari pejabatnya.

Malam itu, Adlina tidak mampu tidur lena. Dipusing kiri dan kanan namun masih lagi tidak dapat tidur. Mungkin kata-kata luahan Nazrey masih lagi teringang di telinganya sehinggakan dia tidak mampu melelapkan matanya. Entah apa yang merasuknya malam itu, dicapai bahan -bahan mentah yang diberikan oleh Nazrey. Adlina mula menguli doh untuk membuat epok-epok. Intinya terlebih dahulu dimasak. Tanpa Adlina sedari, dia telah membuat dua puluh keping epok-epok sehingga pukul dua pagi. Dimasukkan ke dalam peti sejuk sebelum menggorengnya esok pagi.

 

” Wahhhh!! Pagi-pagi Cik Adlina dah sampai. ” sapa Azean ketika melihat kelibat Adlina berdiri di hadapan mejanya dengan memegang sebuah beg kertas. Adlina hanya tersenyum  sambil menggelengkan kepalanya melihat gelagat Azean yang masih membetulkan solekan di mukanya.

” Assalamualaikum Azean.”

” Waalaikum salam Cik Adlina.. Ooopsss maaf. Teruja sangat pagi ini tengok Cik Adlina yang cantik berseri. Pakai macam mana pun nampak anggun. Patutlah bos sekarang ini dah macam orang berak kapur. Semua serba tak kena bila dapat tahu Cik Adlina keluar dengan Dr. Shahrul.”

” Banyak spelling lah awak ni Azean. Dah.. jangan nak mengarut mereka cerita dekat pejabat ni. Lagipun saya nak bagi epok-epok ni pada bos awak, Dia da sampai?”

” Dato’ belum sampai lagi Cik Adlina. Ada apa-apa pesan?”

” Tolong berikan ni pada bos awak. Saya nak masuk pejabat. ” Adlina terus memberikan beg kertas yang mengandungi epok-epok yang dibuat semalaman kepada Azean. Tanpa banyak  bicara, Adlina terus berlalu pergi. Sampai sahaja di dalam bilik pejabatnya, Adlina mendapat pesanan ringkas.

Thanks for the karipap. I tahu you mesti tak sampai hati tak nak buatkan untuk I. Anyway, thank you so much dear ~ Nazrey.

Dear? Apa ni. Bila Adlina terbaca pesanan ringkas dari Nazrey, rasa geli geleman pula. Malas mahu membalas pesanan ringkas dari Nazrey, Adlina terus mencapai fail-fail yang ada di atas mejanya dan menyambung kerja yang masih terbengkalai. Tidak lama kemudian, Sufian salah seorang pengurus di bahagian engineering datang ke biliknya.

“Masuk… Ya Sufian.. Anything?” Adlina mendongakkan kepalanya. Sufian yang sedang berdiri di depan muka pintu pejabatnya masuk kedalam dengan membawa beberapa buah fail.

” Cik Adlina, kita sepatutnya pergi site di Gombak sekarang ni. Meeting dengan pengurus di sana tentang projek di sana. So you nak naik kereta sendiri atau tumpang dengan I?” Adlina berfikir sejenak.

” Macam gini Sufian. Kita bawak kereta berasingan. Lagipun selepas meeting di Gombak, I ada lunch appointment. So, you tunggu I di tempat letak kereta. ”  Adlina membuat keputusan.

” Oklah macam tu, Cik Adlina ikut I dari belakang.  I turun dulu dan kita jumpa di bawah nanti.”

Setelah menghadiri mesyuarat di Gombak, Adlina terus memandu ke sebuah restoran yang berdekatan di situ untuk makan tengahari dengan Shahrul Ammar. Beberapa hari yang lalu, Shahrul ada menelefon untuk makan tengahari dengannya sebelum berangkat ke Tanah Suci.  Kenapalah lelaki itu suka sangat belanja makan? Bisik hati kecil Adlina.  Rezeki yang datang tak mampu ditepis. Lagipun, Adlina begitu teruja ingin mengetahui lebih lanjut tentang  Dr. Shahrul Ammar yang ingin menyertai pasukan perubatan ke Timur Tengah setelah dia pulang dari menunaikan umrah.  Ketika berada di tempat pakir, Adina sedang mencari-cari  kunci kereta di dalam beg tangannya. Tanpa dia sedari, sebuah kereta bewarna hitam meluncur laju ke arahnya.  Tiba-tiba Adlina merasakan tubuhnya ditolak dan kemudian tercampak. Adlina merasa terkejut sekali. Mungkin jika terlewat, Adlina mungkin tidak bernyawa lagi. Mukanya menjadi pucat lesi. Ditoleh kebelakang, rupanya Shahrul yang menyelamatkannya.

” Adlina, are you okay?” tanya Shahrul separuh mamai. Mungkin juga masih terkejut

” Eeerrr.. eeerr… I okay. You okay tak?”  Tanya Adlina yang masih lagi dalam trauma. Darah pekat mula mengalir di dahi Adlina. Mungkin akibat hentakan kepalanya ke jalan yang bertar.

Tiba-tiba pandangan Adlina serta merta kabur.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s